Kompas.com - 14/08/2013, 16:00 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Divisi Humas dan Komunikasi Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Elan Biantoro menduga penangkapan Kepala SKK Migas karena sebuah jebakan.

Elan mengatakan, ia mengenal figur Rudi sebagai orang yang jujur dan agamais. Dalam pekerjaannya pun, Elan menambahkan, Rudi adalah seorang yang cukup merakyat, transparan, dan profesional.

"Uang yang sebesar 700.000 dollar AS itu saja juga tidak tahu. Bisa saja digerebek, ada tamu datang bawa uang segitu tiba-tiba ada KPK datang, bisa saja jebakan, itu bisa saja terjadi," terangnya di Wisma Mulia, Jakarta, Rabu (14/8/2013).

Akan tetapi menurutnya, itu hanyalah dugaan saja, yang dapat menimpa siapa pun. Saat ini SKK Migas hanya dapat menunggu kabar lebih lanjut dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengenai proses pemeriksaan Rudi.

"Untuk keputusan Kepala SKK Migas, kita serahkan kepada yang berwenang yaitu Komisi Pengawas dua orang, Menteri ESDM Jero Wacik, Wamen ESDM, Wamenkeu, Kepala BKPM dan DPR juga sebagai mitra kerja SKK Migas," ujar Elan.

Sebelumnya, Komisi Pemberantasan Korupsi menangkap Kepala SKK Migas Rudi Rubiandini di kediamannya di Jalan Brawijaya, Jakarta Selatan, Rabu (14/8/2013) dini hari. Ia diduga ditangkap terkait kasus suap sebesar 700.000 dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.