Kompas.com - 17/08/2013, 14:00 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina menargetkan tahun 2014, stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) di seluruh Indonesia, sudah terpasang alat kendali bahan bakar minyak bersubsidi dengan teknologi identifikasi frekuensi radio (radio frequency identification/RFID).

Pertama, Pertamina menargetkan pemasangan RFID di setiap SPBU yang ada di DKI Jakarta pada akhir bulan ini, yaitu sebanyak 274 lokasi. Setelah itu Pertamina akan memfokuskan penggunaan RFID di kendaraan.

"Awalnya kita pasang di kendaraan milik pemerintah, lalu secara bertahap ke mobil-mobil milik masyarakat. Jadi memang memerlukan proses," kata Hanung Budya, Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina di Bandung, Jumat (16/8/2013).

Setelah DKI Jakarta, Hanung menambahkan, Pertamina akan melanjutkan ke daeah yang kemungkinan banyak terjadinya penyalahgunaan BBM PSO, khususnya solar, seperti pada wilayah Kalimantan, Jawa Barat dan Lampung.

"Jadi kami harapkan semuanya sudah selesai pada pertengahan 2014 seluruh Indonesia, SPBU sudah terpansangkan RFID," kata Hanung.

Sementara itu Direktur Utama Pertamina, Karen Agustiawan mengakui adanya keterlambatan jadwal pemasangan RFID ini, yang semula direncanakan pada bulan Juli. Akan tetapi Karen berkeyakinan jika pemasangan sistem RFID ini akan selesai tepat pada waktunya.

"Memang awalnya pertama agak molor, tapi endingnya harus seperti target semula," pungkasnya.

RFID adalah teknologi identifikasi otomatis yang menggunakan gelombang radio. Melalui pemasangan alat ini, akan diketahui, apakah masyarakat pembeli BBM bersubsidi telah melampaui kuota yang ditetapkan ataukan belum. Jika telah melampaui, pembeli yang bersangkutan tidak bisa membeli BBM bersubsidi.

Selain pada SPBU, alat tersebut juga dipasang pada kendaraan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.