Kompas.com - 19/08/2013, 15:12 WIB
Imitasi berbagai macam valuta asing termasuk Rupiah dan Dollar Amerika Serikat menghiasi tempat penukaran valuta asing PT. D8 Valasindo di Jakarta Selatan, Senin (15/4/2013).

KOMPAS/PRIYOMBODOImitasi berbagai macam valuta asing termasuk Rupiah dan Dollar Amerika Serikat menghiasi tempat penukaran valuta asing PT. D8 Valasindo di Jakarta Selatan, Senin (15/4/2013).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Managing Director Bank Dunia Sri Mulyani Indrawati ikut angkat bicara soal pelemahan nilai tukar rupiah yang sudah menembus level Rp 10.500 per dollar AS. Ada beberapa sentimen yang menyebabkan rupiah mendekati level terendah dalam empat tahun ini.

Sri Mulyani menyebutkan, pelemahan rupiah ini dikontribusikan dari sisi eksternal dan internal. Khusus eksternal, pelemahan rupiah berasal dari pelemahan ekspor, terutama dari sisi volume.

Bagaimanapun, kondisi ekspor ini memang tergantung dari pasar di luar negeri.  "Kondisi pelemahan ekonomi China akan menyebabkan export driven ini tidak bisa menjadi andalan. Tapi kalau mau mengubah menjadi demand driven, tidak berarti bisa otomatis sebab ada implikasi ke neraca perdagangan yang juga berdampak ke nilai tukar," kata Sri Mulyani saat diskusi di 2nd Congress of Indonesian Diaspora di Jakarta Convention Center, Senin (19/8/2013).

Selama ini, pelemahan pertumbuhan ekonomi negara-negara di regional maupun global menyurutkan impor produk komoditas dari Indonesia. Hal tersebut tecermin dari neraca pembayaran Indonesia yang melemah.

Dari sisi dalam negeri, mantan menteri keuangan ini menyarankan agar pertumbuhan ekonomi Indonesia tidak dikontribusikan dari sisi konsumsi semata.

"Saat ini, investasi dalam negeri sedang melemah. Ini bukan berita yang baik. Tapi kalau mau pertumbuhan ekonomi Indonesia yang bagus, maka investasi harus ditingkatkan, khususnya investasi yang produktif dan bukan konsumtif semata," tambahnya.

Kedua hal ini (baik dari eksternal maupun internal) harus diperbaiki oleh Pemerintah Indonesia saat ini. Sebab, bila kedua kondisi tersebut melemah, otomatis akan mengakibatkan pelemahan rupiah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.