Kompas.com - 20/08/2013, 07:49 WIB
Ilustrasi: Aktivitas karyawan Mandiri Sekuritas tengah memantau pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG). KOMPAS/PRIYOMBODOIlustrasi: Aktivitas karyawan Mandiri Sekuritas tengah memantau pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Penurunan akibat aksi jual saham diperkirakan masih akan mewarnai pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan, Selasa (20/8/2013) ini. Apakah indeks masih akan turun tajam lagi dan di rentang berapa indeks bergerak hari ini?

Riset eTrading Securities memerkirakan IHSG masih akan melemah, dengan level dukungan di 4.220 dan 4.400. Secara teknikal pelemahan IHSG sebelumnya menghasilkan gap down candlestick dengan pelemahan volume. Dimana indikator MACD menghasilkan sinyal deadcross pada teritori negatif dan stochastic menghasilkan sinyal bearish.

Sedangkan Riset Trust Securities memerkirakan IHSG akan berada pada level dukungan 4.285-4.310 dan resisten 4.430-4.455. Berpola menyerupai double black crows lewati lower bollinger bands (MBB). MACD cenderung turun dengan histogram negatif yang memanjang.  RSI, William's %R, dan Stochastic lanjut downreversal mendekati area oversold.

"Diperkirakan masih akan melemah namun, pelemahan ini bisa saja mulai berkurang jika pelaku pasar tidak terlalu panik dengan kondisi yang suka-tidak-suka akan terjadi, terutama dengan kondisi makro dan kemungkinan adanya aksi beli memanfaatkan rendahnya harga saham," sebutnya.

Sentimen negatif juga datang dari bursa global terkait makin kuatnya spekulasi penghentian program stimulus di Amerika Serikat. Pelaku pasar pun menunggu hasil pertemuan The Federal Reserve pekan ini.

Pada akhir perdagangan Senin (19/8/2013), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,47 persen, Indeks S&P 500 turun 0,59 persen dan Indeks Komposit Nasdaq turun 0,38 persen.

Pada perdagangan kemarin IHSG ditutup ambles 255,14 poin (5,58 persen) ke 4.313,52 dengan jumlah transaksi sebanyak 8,5 juta lot atau setara dengan Rp 6,4 triliun. Investor asing tercatat melakukan penjualan bersih di pasar reguler sebesar Rp 1,820 triliun dengan saham yang paling banyak dijual antara lain BBRI, BMRI, SMGR, BBCA dan ASII.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara mata uang rupiah terdepresiasi ke level Rp 10.533 per dollar AS.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.