Kompas.com - 20/08/2013, 08:04 WIB
Dollar AS KOMPAS.com/ FIRA ABDURACHMANDollar AS
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah akan kembali diuji kekuatannya pada perdagangan Selasa (20/8/2013) ini. Tekanan pelemahan masih menggelayuti pergerakan rupiah baik dari sisi internal maupun eksternal.

"Rupiah dalam jangka pendek memasuki kisaran sangat rawan," kata ekonom Samuel Sekuritas Indonesia, Lana Soelistianingsih, di Jakarta.

Menurut Lana, hanya jika BI menjaga dengan cukup signifikan maka rupiah bisa kembali ke kisaran Rp 10.480-10.490 per dollar AS. Tetapi jika tekanan eksternal juga berlanjut tampaknya rupiah akan cenderung bergerak di kisaran antara Rp 10.550-10.600 per dollar AS.

Pasar Asia hari ini tampaknya masih akan terkoreksi terihat dari indeks futurenya. Pasar rupiah merespon negatif data neraca pembayaran.

Nilai tukar rupiah melesat ke Rp 10.533 per dollar AS (kurs tengah Bloomberg) kemarin. Pelemahan rupiah merupakan paling dalam dibandingkan mata uang Asia lainnya.

Pelemahan juga terjadi pada sebagian bursa Asia, termasuk bursa Indonesia (IHSG). IHSG melemah tajam menjadi 4.313,52 (5,58 persen). Bursa global juga kompak ditutup turun. Dow indeks turun menjadi 15.010,7 (0,47 persen). Sedangkan yield obligasi pemerintah AS (Treasury Bond – TB) 10 tahun naik menjadi 2,880 persen (0,055).

Awan negatif terus berada pada laju rupiah di awal pekan ini seiring laju nilai tukar dollar AS yang terus menguat seiring dengan rencana pertemuan The Fed.

Di sisi lain, menurut Riset Trust Securities, hal itu adalah imbas dari penyampaian asumsi-asumsi makro dalam pidato Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang dinilai tidak sesuai kondisi riil membuat pelaku pasar cenderung melakukan aksi jual.

Hal itu masih ditambah lagi dengan komentar Menteri Keuangan Chatib Basri yang tetap yakin nilai tukar rupiah masih dalam level aman karena tidak separah pelemahan mata uang negara-negara berkembang lainnya, seperti Rupee dan AUD sehingga masih dinilai wajar dari sisi pemerintah membuat pelaku pasar lebih agresif dalam melepas rupiah.

Pelaku pasar menganggap komentar tersebut tidak mengindikasikan adanya langkah strategis dalam menahan pelemahan Rupiah. Diperkirakan rupiahakan berada pada rentang harian 10.420-10.585.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.