Kompas.com - 30/08/2013, 15:27 WIB
Ilustrasi industri. kompas.com / syahrul munirIlustrasi industri.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah Indonesia dan Jepang sepakat melaksanakan kerja sama Joint Crediting Mechanism yang merupakan skema perdagangan karbon bilateral. Esensi dari kerja sama ini adalah usaha pembangunan rendah karbon.

Dokumen kesepakatan ditandatangani Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa di Jakarta per 26 Agustus 2013. Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Kishida menandatangani secara terpisah di Tokyo per 7 Agustus 2013.

Keterangan pers tentang kerja sama tersebut dilakukan Deputi Bidang Kerja Sama Ekonomi Internasional Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Rizal Affandi Lukman dan Duta Besar Jepang untuk Indonesia, Yoshinori Katori.

”Jepang mempunyai teknologi canggih yang dapat memberikan kontribusi dalam mendukung proyek-proyek rendah emisi karbon. Melalui perusahaan swastanya yang memiliki pengalaman dalam implementasi teknologi pengurangan emisi, Jepang dapat memfasilitasi investasi dan kerja sama kepada Indonesia melalui proyek ini,” kata Katori.

Pada kesempatan yang sama, Rizal berharap agar perdagangan dan investasi antara kedua negara meningkat baik volume maupun kualitasnya. Termasuk di dalamnya adalah pemanfaatan teknologi yang lebih bersih dan hemat energi.

Guna menindaklanjuti penandatanganan kerja sama, Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Jepang akan membentuk Joint Committee. Sedianya akan dilakukan di sela-sela Konferensi Tingkat Tinggi APEC di Bali pada 1-8 Oktober 2013.

Dari proyek ini, Jepang akan mengklaim sebagian dari usaha pengurangan karbon yang ditimbulkan. Demikian pula dengan Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemerintah Jepang berkomitmen menurunkan emisi gas rumah kaca sampai dengan 25 persen  di bawah kondisi tahun 1990 pada tahun 2020. Target ini akan dicapai melalui kegiatan pengurangan emisi di dalam negeri dan di luar negeri.

Proyek di Indonesia ini menjadi salah satunya, sedangkan Pemerintah Indonesia berkomitmen menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 26 persen dengan upaya sendiri dan 41 persen dengan bantuan internasional.

Target tersebut diharapkan tercapai pada tahun 2020 dan didasarkan atas perhitungan jika Pemerintah Indonesia tidak melakukan upaya pengurangan emisi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.