Kompas.com - 30/08/2013, 19:46 WIB
Menteri Perdagangan Gita Wirjawan Sabrina Asril/Kompas.comMenteri Perdagangan Gita Wirjawan
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pedagangan RI, Gita Wirjawan, optimis peluncuran bursa timah pada Jumat (30/8/2013), mampu memperbaiki harga komoditas tersebut yang terpuruk cukup dalam, di bawah 20.000 dolar AS per ton beberapa bulan terakhir.

"Kita sebagai negara produsen produk dalam skala besar, berarti enggak ada alasan kita tidak bisa menentukan harga," kata Gita dalam konferensi pers usai peluncuran di Jakarta, Jumat (30/8/2013).

Gita mengatakan, peluncuran transaksi fisik timah batangan menjadi momentum yang tepat di tengah menguatnya dollar AS. Hal itu lanjut dia, untuk meningkatkan nilai ekspor timah Indonesia dengan daya saing yang lebih kompetitif.

Dari data Kemendag, pada periode Januari-Mei 2013 volume ekspor timah mencapai 43.900 ton atau senilai 965,5 juta dollar AS. Sementara itu, jumlah ekspor pada 2012 mencapai 100.876 ton, dengan tujuan antara lain Singapura (68 persen), Malaysia (13 persen), dan China (5 persen).

Hadirnya bursa timah Indonesia direspons positif oleh pasar. Halitu terlihat setelah 7 menit pertama usai peluncuran, sudah terjual sebanyak 5 lot timah jenis TINPB300 atau setara 25 ton, dengan harga 21.510 dolar AS per ton.

"Mudah-mudahan dengan telah terjadinya transaksi lebih dari 500 ribu dolar AS di tujuh menit pertama tadi, bisa mencerminkan kristalisasi harga timah ke depan," imbuhnya.

Direktur Utama Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia (BKDI atau ICDX), Megain Wijaya dalam kesempatan yang sama, mengatakan, perdagangan pasar timah batangan itu dilakukan dengan menggunakan sistem lelang untuk menentukan harga penjual dan pembeli terbaik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun lima jenis kontrak yang diperdagangkan di BKDI antara lain TINPB300. Maksudnya adalah batas maksimal unsur pengotor timbale (PB) 300 part per million (PPM). Tiga jenis lainnya yakni TINPB 200, TINPB100, dan TINPB50.

Satu jenis TIN4NINE yang artinya kandungan timah batangannya 99,9 persen. "Satuan per lot untuk pasar timah ini adalah 5 metric ton dengan pelabuhan penyerahan yang ditetapkan di Muntok, Pangkal Batam, Belitung, dan Kundur," imbuhnya.

Wijaya menuturkan, dipilihnya empat titik tersebut dikarenakan alasan ketersediaan pergudangan, banyaknya tenaga surveyor, serta adanya pelabuhan terbuka yang memungkinkan komoditi diangkut ke vessel dengan mudah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.