Diminta Serap Minyak Mentah, Pertamina : Itu Memang Tugas Kami

Kompas.com - 05/09/2013, 13:29 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina Persero mengaku siap bila pemerintah menugaskan penyerapan minyak mentah ke kilang milik Pertamina lagi. Sebab, hal tersebut sudah menjadi tugasnya sejak dulu.

Direktur Utama Pertamina Karen Agustiawan mengatakan, kembalinya tugas Pertamina seperti dulu ini akan memudahkannya dalam mengelola minyak mentah nasional.

"Saya tidak mau bicara siap atau tidak, saya hanya mengingatkan, dulu kan (tugas itu) pernah di Pertamina. Jadi saat ditanya siap atau tidak, ya saya harus bilang siap," kata Karen saat ditemui di SPBU Jelambar, Jakarta Barat, Kamis (5/9/2013).

VP Corporate Communication Pertamina Ali Mundakir menambahkan, pihaknya akan melihat secara lebih detail tentang mekanisme penyerahan penyerapan minyak mentah kembali ke Pertamina tersebut.

"Kita akan lihat lebih detail karena Pertamina kan punya sistem juga. Ini kan sebenarnya sudah menjadi sorotan sebelumnya. Tadi bu Dirut sudah bilang ingin dibahas lebih detail agar prudent dan transparan," kata Ali.

Untuk itu dia berharap agar pemerintah mau mengkaji secara serius sebelum akhirnya rencana penyerapan minyak mentah ini kembali dikelola oleh Pertamina. Namun masalahnya, ada beberapa minyak mentah yang tidak sesuai dengan kilang milik Pertamina.

Pertamina mengusulkan ada kemungkinan untuk menukar minyak mentah milik produsen minyak yang lain yang sesuai dengan kilang minyak milik Pertamina.

"Jadi mekanisme yang mungkin adalah mekanisme swap (barter) dengan minyak milik kontraktor yang bisa diolah oleh Pertamina. Sehingga saat dijual tidak mengurangi transaksi dalam mata uang dollar AS," katanya.

Sekadar catatan, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) setuju Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menyerahkan sepenuhnya minyak mentah nasional kepada PT Pertamina Persero.

Tujuannya, agar hasil yang didapat SKK Migas diolah menjadi bahan bakar minyak (BBM) oleh Pertamina. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik mengatakan, selama yang direncanakan dianggap lebih baik, dirinya setuju dan akan mendorong kebijakan tersebut.

Namun, dirinya menyarankan agar segala hal yang dibutuhkan untuk penyerapan minyak mentah tersebut harus siap terlebih dahulu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.