Kompas.com - 20/09/2013, 09:59 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com - 
Kebutuhan valuta asing yang diperlukan untuk mengimpor minyak oleh PT Pertamina ternyata sudah berkurang.

Direktur Utama Pertamina Keren Agustina, menghitung, jumlah dollar Amerika Serikat (AS) yang dipakai untuk membeli minyak sudah di bawah 100 juta dollar AS setiap bulan. Biasanya, rata-rata setiap bulan Pertamina butuh dollar sebesar 150 juta dollar AS.

Keren menjelaskan, ada beberapa alasan mengapa hal itu terjadi. Pertama karena perusahaan energi berstatus Badan Usaha Milik negara (BUMN) itu sudah bisa mengurangi stok minyak nasional dari 22 hari menjadi hanya untuk 17 hari saja.

Dengan berkurangnya jumlah stock yang harus disiapkan, maka volume impor yang harus dilakukan juga ikut menyusut. "Yang jelas sekarang kebutuhan valas kami menjadi berkurang," ujarnya, Kamis (19/9/2013) di Jakarta.

Selain itu, rencana penambahan kadar bio diesel dalam solar sebesar 10 perssen juga akan mengurangi kebutuhan impor minyak. Rencananya, kebijakan ini akan mulai diterapkan pada tanggal 1 September 2013 mendatang.

Kebutuhan BBM subsidi masih tinggi

Sementara itu, Menteri koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan jumlah impor Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi diperkirakan memang akan menurun di beberapa bulan mendatang.

Hanya saja, hatta tidak menjelaskan seberapa besar kemungkinan penurunan impor BBM bersubsidi tersebut. "Tergantung rupiahnya bagaimana," ujarnya.

Selain karena kebijakan penambahan jumlah biodiesel dalam dollar, penurunan nilai impor juga akan terjadi jika penguatan rupiah terus terjadi. Meski begitu Hatta mengatakan tingkat konsumsi BBM bersubsidi memang belum menunjukkan akan terjadi penurunan. Sebab, kebutuhan masyarakat akan BBM bersubsidi masih tetap tinggi.

Dari data di badan Pusat Statistik (BPS) diketahui jumlah nilai impor minyak mentah Indonesia pada bulan Juli 2013 mencapai 1,17 miliar dollar AS. Naik dibandingkan impor di bulan Juni yang mencapai 1,11 miliar dollar AS. Sementara sepanjang tahun ini hingga Juli jumlah impor mencapai 8,074 miliar dollar AS, naik dari tahun sebelumnya pada periode yang sama yang mencapai 6,179 miliar dollar AS.

Adapun selama ini jumlah impor BBM merupakan salah satu penyebab dari defisit neraca perdagangan Indonesia.  Pada bulan Juli 2013 saja, neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit dari sisi nilai sebesar 2,31 miliar dollar AS. Defisit nilai perdagangan tersebut disebabkan komoditas migas sebesar 1,86 miliar dollar AS, dan non migas sebesar 0,45 miliar dollar AS.  (Asep Munazat Zatnika )

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.