Pemerintah Diminta Segera Perbaiki Fundamental Ekonomi

Kompas.com - 20/09/2013, 14:20 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah harus segera memanfaatkan momentum penundaan pengurangan stimulus fiskal (tapering off) dari Bank Sentral Amerika Serikat. Caranya dengan segera memperbaiki fundamental ekonomi.

Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Harry Azhar Azis mengatakan, dua langkah paling mendesak adalah menekan impor dan meningkatkan kinerja ekspor. Impor terbesar yang paling wajib diatasi adalah impor hasil migas.

“Pemerintah harus segera mengatasi keterbatasan pengolahan hasil migas karena keterbatasan kilang di dalam negeri. Cara tersingkat tentu saja adalah membeli kilang. Sementara pembangunan kilang baru yang butuh waktu juga harus dilaksanakan,” ujar Harry dalam siaran pers di Jakarta, Jumat (20/9/2013).

Ia menambahkan, pemerintah juga harus meningkatkan Devisa Hasil Ekspor (DHE) karena peraturan Bank Indonesia (BI) tentang DHE belum begitu optimal. Sehingga hal itu menyebabkan defisit dalam neraca transaksi berjalan masih saja terjadi.

“Aturannya sudah ada, yang kurang adalah niat dan nyali dari pemerintah untuk menegakkan aturan ini terutama terhadap investor luar yang kerap mencari-cari alasan dan mengancam untuk menarik investasi,” jelasnya.

Selain langkah-langkah tersebut, Harry menjelaskan, dalam jangka pendek yang paling masuk akal adalah mendorong peningkatan sektor industri kreatif dan pariwisata berkonsep meetings, incentive travel, conventions, and exhibitions (MICE) yang memiliki perputaran uang yang sangat besar dibanding pembelanjaan yang dikeluarkan wisatawan biasa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.