Kompas.com - 24/09/2013, 09:34 WIB
BCA KONTANBCA
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Para bankir mesti bersiap-siap, karena laba bank hingga akhir tahun ini mungkin tak sesuai harapan. Maklum, penyaluran kredit sepanjang tahun ini melambat. Selain itu, pendapatan bunga bank juga meluruh lantaran kenaikan suku bunga acuan alias BI rate sejak Juni lalu.

Mengutip Statistik Perbankan Indonesia, laba industri perbankan hingga Juli 2013 mencapai Rp 59,39 triliun, tumbuh 12,3 persen jika dibandingkan periode sama tahun 2012. Pertumbuhan laba bulan Juli sedikit lebih baik dibanding pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 11,8 persen.

Meski begitu, pertumbuhan laba di beberapa bank tampaknya mulai melambat. Bank BUMN, misalnya, mencatat pelambatan pertumbuhan laba dari 20,29 persen pada bulan Juni menjadi 19,07 persen di bulan Juli.

Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur Bank Central Asia (BCA), mengatakan seperti tahun-tahun sebelumnya, pertumbuhan laba pada kuartal awal memang rendah. Laba akan naik lebih tinggi secara perlahan pada kuartal berikutnya.

Namun, menurut Jahja, industri perbankan nasional tengah memasuki fase baru dari sisi pertumbuhan laba. Sebab, sejak awal tahun, perbankan memperoleh berbagai tekanan. Tekanan paling besar adalah kenaikan biaya dana akibat kenaikan BI rate.

Selain itu, faktor lain yang mempengaruhi pertumbuhan laba adalah tingkat penyaluran kredit dan pertumbuhan  jumlah dana pihak ketiga (DPK). "Laba bank akan meningkat jika kondisi ekonomi sudah normal," kata Jahja.

Presiden Direktur Bank Sahabat Sampoerna, Indra W. Supriadi, mengatakan pertumbuhan laba bank hingga akhir tahun akan melambat. Sebab, net interest magrin (NIM) alias margin bunga bersih kian menyempit. Meski begitu, Indra memperkirakan, laba perbankan akan tetap tumbuh. "Kami sedang menghitung pelambatan pertumbuhan laba," kata Indra.

Direktur Bank Tabungan Negara (BTN), Evi Firmansyah, mengatakan saat ini industri  perbankan  masih menyesuaikan suku bunga kredit. Sebab, suku bunga simpanan sudah naik terlebih dahulu. Karena itu, ia optimistis, laba perbankan tahun ini tumbuh lebih baik.

Meskipun pertumbuhan laba pada pertengahan tahun ini melambat, Presiden Direktur Bank OCBC NISP, Parwati Surjaudaja, yakin laba perbankan tahun ini tumbuh lebih baik ketimbang tahun lalu. "Sebab, ada pertumbuhan volume usaha, perbaikan efisiensi maupun perbaikan keseluruhan biaya dana," kata Parwati.

Untuk memperoleh laba sesuai harapan, Jahja mengingatkan, perbankan harus mulai menata portofolio. Ada dua opsi yang bisa dipilih, menyalurkan kredit lebih besar atau menaikkan suku bunga kredit. (Issa Almawadi, Nina Dwiantika)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kontan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Whats New
Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Whats New
IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

Whats New
Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Whats New
Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Whats New
LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Tren Belanja Kuartal I-2022, Tokopedia: Masker Kesehatan Laris Manis

Whats New
Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Harga Sawit Petani Anjlok, Tapi Ironinya Minyak Goreng Tetap Mahal

Whats New
Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Prokes Dilonggarkan, Simak Syarat Perjalanan Lengkap Kereta Api Terbaru

Whats New
Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Shopee Tebar Diskon Hingga 60 Persen untuk Produk Kebutuhan Rumah

Spend Smart
Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Larangan Ekspor Belum Mempan, Harga Minyak Goreng Masih Saja Mahal

Spend Smart
Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Kemenkominfo Gelar Startup Gathering Road to Hub.id Summit 2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.