Kompas.com - 08/10/2013, 10:38 WIB
EditorErlangga Djumena
Oleh:

Dedikasinya bisa dikatakan besar bagi madu Sumbawa, termasuk kesejahteraan petaninya. Madu Sumbawa atau madu hutan dari sarang lebah ”Apis dorsata” merupakan hasil hutan selain kayu yang harus dijaga dan dikembangkan. Salah satu caranya dengan menyadarkan petani untuk mengubah perilaku demi menghasilkan madu berkualitas tinggi.

Bagi Julmansyah, tiada kegiatan yang lebih menyenangkan selain menyusuri kawasan sekitar hutan, khususnya Hutan Batulanteh, Kabupaten Sumbawa, Nusa Tenggara Barat. Jalanan berliku dengan pepohonan rapat di kiri-kanan mampu menjaga semangat lelaki asli Sumbawa ini.

Tugasnya sebagai pegawai negeri sipil di Kabupaten Sumbawa, dengan jabatan Kepala Kesatuan Pengelolaan Hutan Batulanteh, membuat Julmansyah sering berkeliling di sekitar hutan. Ini termasuk ke Desa Batudulang, Kecamatan Batulanteh.

Di desa itu, ia kerap bertukar pikiran dengan para petani yang pekerjaan utamanya bercocok tanam padi dan berkebun kopi. Di sela-sela masa merawat kebun dan padi, atau sekitar bulan Agustus-Oktober, petani berburu madu di hutan.

Madu hutan bukan berasal dari hasil lebah yang diternakkan. Madu ini hanya bisa ditemukan di hutan, hasil alami lebah yang membuat sarang di pohon boan.

Setidaknya, ada 12 kelompok petani madu di Kecamatan Batulanteh dengan anggota sekitar 1.000 orang. Mereka tinggal di desa-desa yang berbatasan dengan Hutan Batulanteh.

Sejak tahun 2005, Julmansyah bergabung dengan Jaringan Madu Hutan Sumbawa (JMHS), bagian dari Jaringan Madu Hutan Indonesia. Sebagai fasilitator JMHS, ia mengajak petani madu meningkatkan kualitas madu hutan Sumbawa.

”Sebelum ada JMHS, madu hutan Sumbawa diproses dengan peras tangan. Sarang madu diperas begitu saja dengan tangan sehingga tak higienis,” katanya.

Risiko lain, ada anak lebah di sarang terbawa ke dalam madu yang akan dipasarkan itu. Akibat madu yang kurang bersih, unsur-unsur lain dalam madu dapat mengalami fermentasi saat disimpan selama beberapa waktu.

Ditambah kadar air yang tinggi, lebih dari 22 persen, madu menjadi cepat menghasilkan gas. Idealnya, kadar air madu hutan sekitar 19 persen. Dengan kadar air sebesar itu, madu tak cepat menghasilkan gas saat dibiarkan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6.000 Hektar Lahan di Sumbar Dikebut untuk Peremajaan Sawit Rakyat

6.000 Hektar Lahan di Sumbar Dikebut untuk Peremajaan Sawit Rakyat

Whats New
Tawarkan Bunga Rendah, Simak Syarat Pengajuan dari 5 Jenis KUR Mandiri

Tawarkan Bunga Rendah, Simak Syarat Pengajuan dari 5 Jenis KUR Mandiri

Whats New
Daftar Lelang Rumah Murah di Bandung Nilai Limit Mulai Rp 100 Jutaan

Daftar Lelang Rumah Murah di Bandung Nilai Limit Mulai Rp 100 Jutaan

Spend Smart
Telkom Indonesia Buka 22 Lowongan Kerja, Ini Kualifikasinya

Telkom Indonesia Buka 22 Lowongan Kerja, Ini Kualifikasinya

Work Smart
IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

Rilis
Awal Sesi, IHSG Langsung Melesat 1 Persen

Awal Sesi, IHSG Langsung Melesat 1 Persen

Whats New
Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Dukung Percepatan Ekosistem Cloud, Biznet Gio dan Lyrid Luncurkan Layanan Otomatisasi Microservice

Dukung Percepatan Ekosistem Cloud, Biznet Gio dan Lyrid Luncurkan Layanan Otomatisasi Microservice

Whats New
Cek Aturan Bagasi Garuda Indonesia Domestik dan Internasional

Cek Aturan Bagasi Garuda Indonesia Domestik dan Internasional

Spend Smart
Bos OJK soal Ancaman Resesi Ekonomi 2023

Bos OJK soal Ancaman Resesi Ekonomi 2023

Whats New
BBM Jadi Penyebab Utama Inflasi September, Airlangga: Masih Terkendali karena Harga Pangan Turun

BBM Jadi Penyebab Utama Inflasi September, Airlangga: Masih Terkendali karena Harga Pangan Turun

Whats New
Gara-gara Promosikan Kripto via Instagram-nya, Kim Kardashian Harus Bayar Rp 19 Miliar ke Otoritas Bursa AS

Gara-gara Promosikan Kripto via Instagram-nya, Kim Kardashian Harus Bayar Rp 19 Miliar ke Otoritas Bursa AS

Earn Smart
Harga Minyak Melonjak 4 Persen gara-gara OPEC+, Bisa Kembali ke Level 100 Dollar AS?

Harga Minyak Melonjak 4 Persen gara-gara OPEC+, Bisa Kembali ke Level 100 Dollar AS?

Whats New
IHSG Hari Ini Diproyeksi Masih Melemah, Simak Analisisnya

IHSG Hari Ini Diproyeksi Masih Melemah, Simak Analisisnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.