Pengamat: Pembelian Inter Milan Tak Berpengaruh bagi Pelaku Pasar RI

Kompas.com - 16/10/2013, 17:09 WIB
Erick Thohir DC UnitedErick Thohir
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Publik di Indonesia boleh jadi berbangga dengan langkah yang ditempuh oleh Erick Thohir bersama tiga rekannya membeli klub sepakbola Inter Milan. Karena, hal itu akan membuat nama Indonesia akan berkibar di kancah.

Namun demikian, secara perekonomian, hal itu dinilai tidak banyak memberikan kontribusi bagi Indonesia. Head of Research Universal Broker Indonesia, Satrio Utomo menjelaskan Eric Thohir membeli Inter Milan tidak melalui PT Mahaka Media Tbk, sehingga hal itu tentunya tak memberikan dampak bagi pemegang saham emiten yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia itu.

"Eric Thohir membeli melalui bendera usaha lainnya, dan tak melalui Mahaka. Kalaupun hari ini saham Mahaka menguat, mungkin itu kebetulan saja," ujarnya Rabu (16/10/2013).

Sementara itu terkait dengan kemungkinan brand-brand dari Indonesia bisa lebih dikenal di pasar internasional seiring dengan pembelian klub tersebut, Satrio menjelaskan bahwa Inter Milan adalah klub yang profesional.

"Kecil kemungkinannya Inter Milan memberikan harga spesial buat produk-produk Indonesia karena pemegang sahamnya dari Indonesia. Pastinya, semua diberlakukan sama karena Inter Milan klub yang profesional," lanjutnya.

Akan tetapi, Satrio melihat ada kemungkinan keuntungan lain yang bisa diambil oleh Indonesia, yaitu dalam hal pembinaan sepakbola. "Tapi untuk urusan pembinaan sepak bola, saya tidak bisa berkomentar," ujarnya terkekeh.

Sebelumnya diberitakan, Eric Thohir Thohir bersama dua pengusaha lain asal Indonesia, yakni Rosan Roeslani dan Handy Soetedjo, yang tergabung dalam International Sports Capital (ISC), resmi menandatangani kepemilikan 70 persen saham Inter Milan, Selasa (15/10/2013) waktu setempat. Harga pembelian ditaksir mencapai Rp 5 triliun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mereka nantinya bersama keluarga Massimo Moratti akan bekerja sama untuk masa depan Inter yang lebih cerah lagi di Italia, Eropa, dan dunia.

"Hari ini sangat istimewa karena kehormatan, kepercayaan, dan kesempatan yang diberikan oleh Tuan Moratti dan keluarga untuk memimpin Inter menjadi lebih baik, lebih besar, dan lebih internasional. Saya berharap kerja sama ini bisa meningkatkan hubungan Indonesia-Italia khususnya dalam aspek bisnis dan olahraga," kata Thohir dalam rilis yang diterima Kompas.com.
 
Menurut Thohir, proses akuisisi Inter sangat terbantu dengan dukungan dan doa para pencinta olahraga di Indonesia. Mayoritas pencinta olahraga di Indonesia menginginkan industri olahraga nasional tumbuh pesat dengan standar internasional.

Harusnya tidak ada. Saya kira tidak ada. Ya, kita lihat, kalau saya pribadi nanti kan juga, mungkin berharap ada pengaruhnya kepada PSSI. Inter kan professional, kalau mungkin brand Indonesia. Pembinaan ke pengaruhnya … Kalau jamannya Kurniawan sekolahnya ke Italia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.