Terhambatnya Debt Ceiling di AS Bisa Menjadi "Senjata Pemusnah Massal"

Kompas.com - 16/10/2013, 21:03 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

WASHINGTON, KOMPAS.com
-  Salah satu orang terkaya di dunia, Warren Buffett, memperingatkan DPR AS bahwa tidak disetujuinya penaikan plafon utang sama halnya dengan menebar "senjata pemusnah masal" yang merusak perekonomian global.

"AS pernah menggunakan bom atom pada 1945, dan kita akhirnya memilih untuk tidak menggunakan kembali senjata itu," ujarnya sebagaimana dikutip dari CNBC, Rabu (16/10/2013).

Dia mengatakan, dengan belajar dari masa lalu, seharusnya pihak-pihak terkait yang saat ini terlibat dalam pembahasan anggaran pemerintah AS tidak lagi menggunakan "senjata berbahaya" untuk menghancurkan lawan politiknya.

Bos perusahaan investasi Berkshire Hathaway itu berharap reputasi Amerika Serikat yang selama  237 tahun tidak pernah gagal bayar, tidak ternoda. "Kepercayaan memperoleh kredit layaknya keperawanan. Itu dapat dipertahankan tetapi tidak dipulihkan sangat mudah, sehingga sangat gila untuk bermain-main dengannya," lanjut Buffett.

Berkshire Hathaway juga memegang memegang surat utang yang diterbitkan pemerintah AS. Namun, dia tidak mengkhawatirkan mengenai kemungkinan gagal bayar akibat belum tercapainya kesepakatan penaikan plafon utang oleh DPR AS.

Dia mengatakan di tengah buntunya pembahasan mengenai penaikan plafon utang, tidak ada alasan bagi pemerintah AS untuk tidak membayar berbagai kewajibannya. Buffett mencontohkan perusahaannya tetap membayar kompensasi bisnis sebesar 1,1 miliar dollar AS kepada sebuah perusahaan asal Inggris meskipun kondisi keuangan kurang begitu baik.

Sepanjang kariernya bergerak di perusahaan investasi, dia sama sekali tidak pernah menunda kesepakatan untuk mempertimbangkan apa yang bakal terjadi di Washington.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNBC


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.