Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertumbuhan Ekonomi ASEAN Dongkrak Ekspor Indonesia

Kompas.com - 22/10/2013, 13:26 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pertumbuhan ekonomi negara-negara ASEAN akan meningkatkan ekspor Indonesia ke negara sesama ASEAN. Otomatis hal ini akan mengerek pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan.

Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan, selama ini ekspor Indonesia ditopang oleh tiga negara besar yaitu China, Jepang dan Amerika Serikat. Untuk ke negara berkembang juga sudah mulai meningkat tapi nilainya belum terlalu besar.

"Ya kalau negara partner dagang kita naik, baik Jepang maupun China, itu ekspor kita ke negara-negara itu juga akan mengalami peningkatan. Kalau ekspor kita mengalami peningkatan berarti bagus untuk trande balance kita," kata Chatib saat ditemui di gedung DPR, Jakarta, Senin (21/10/2013) malam.

Chatib mengaku bahwa Indonesia saat ini mengontribusikan sekitar 50 persen ke pertumbuhan negara-negara kawasan ASEAN. Bila ekonomi negara sekawasan ASEAN tumbuh, maka ekonomi Indonesia juga akan naik.

Selama ini, fokus pemerintah adalah menekan defisit transaksi berjalan. Sebab ekspor Indonesia selalu kalah dibandingkan nilai impor karena impor Indonesia selalu membengkak akibat impor bahan bakar minyak (BBM). Meski saat ini sudah mengalami surplus tipis.

"Angka neraca perdagangan akan keluar 1 November. Kita lihat tanggal 1 nanti bagaimana dampaknya. Saya belum tahu karena itu dilihat dari data Badan Pusat Statistik (BPS)," tambahnya.

Namun Chatib tetap optimistis bila kondisi global yang membaik akan memberikan efek bahwa kondisi ekspor Indonesia akan meningkat pula. "Mudah-mudahan kita masih bisa surplus atau paling buruk defisitnya mengecil. Sehingga tidak akan berpengaruh terhadap ekspektasi pasar," katanya.

Sekadar catatan, statistik terkini yang dipublikasikan Sekretariat Jenderal ASEAN Senin (21/10/2013) mengungkapkan bahwa Produk Domestik Bruto (GDP) perhimpunan sepuluh negara Asia Tenggara itu pada 2012 naik 5,7 persen menjadi sebesar 2,31 triliun dollar AS.

"Terus bertumbuhnya ekonomi di kawasan ini tercermin dari membaiknya GDP per kapita dari 3.591 dollar AS pada 2011 menjadi 3.751 dollar AS pada 2012," demikian ungkap Sekretariat ASEAN.

Data terkini juga menunjukkan bahwa pendapatan rata-rata lima anggota utama ASEAN - yaitu Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Thailand - atau ASEAN5 telah meningkat 5,1 persen selama semester pertama tahun ini. Pertumbuhan itu sebagian besar didorong oleh pesatnya pembangunan ekonomi di Filipina dan Thailand.

Di sisi lain, produk domestik bruto (PDB) ASEAN pada 2012 naik 5,7 persen, atau lebih besar 1 persen dari data 2011. Tingkat pertumbuhan ekonomi ASEAN5 melebihi para anggota lainnya (yang tergabung dalam kelompok BCLMV), masing-masing sebesar 5,8 persen dan 5,3 persen.

Dalam tingkat kurs internasional, berdasarkan paritas daya beli (PPP), PDB ASEAN pada 2012 mencapai PPP 3,62 triliun dollar AS, sedangkan PDB per kapita ASEAN sebesar PPP 5.869 dollar AS. ASEAN menilai bahwa sektor jasa di Asia Tenggara telah menjadi katalis bagi pertumbuhan ekonomi di kawasan itu, saat sektor pertanian telah menurun dalam tujuh tahun terakhir.

Pada 2012, sektor jasa berkontribusi bagi mayoritas GDP sepuluh negara ASEAN, rata-rata mulai dari 35 persen hingga lebih dari 60 persen dari GDP. Ekonomi ASEAN5 kini secara bertahap bergerak ke sektor tertier, sementara kelompok BCLMV tengah membangun sektor sekunder dan tertier di negeri masing-masing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BRI, BCA, BNI, BSI, dan Mandiri

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu di ATM BRI, BCA, BNI, BSI, dan Mandiri

Spend Smart
Bidik Peningkatan Kunjungan Turis Asing, Sandiaga Bakal Jajaki Potensi China, India, sampai Taiwan

Bidik Peningkatan Kunjungan Turis Asing, Sandiaga Bakal Jajaki Potensi China, India, sampai Taiwan

Whats New
Kantor SiCepat Cabang Rangkasbitung Dibobol Maling, Perusahaan akan Ganti Rugi Paket yang Rusak dan Dicuri

Kantor SiCepat Cabang Rangkasbitung Dibobol Maling, Perusahaan akan Ganti Rugi Paket yang Rusak dan Dicuri

Whats New
Kepala Otorita: Ada Investor yang akan Berinvestasi untuk Pembangunan IKN di Kuartal II-2023

Kepala Otorita: Ada Investor yang akan Berinvestasi untuk Pembangunan IKN di Kuartal II-2023

Whats New
Sebanyak 5,5 Juta Wisatawan Asing Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022

Sebanyak 5,5 Juta Wisatawan Asing Kunjungi Indonesia Sepanjang 2022

Whats New
OJK akan Rampingkan Jumlah BPR Jadi 1.000 Dalam 5 Tahun Mendatang

OJK akan Rampingkan Jumlah BPR Jadi 1.000 Dalam 5 Tahun Mendatang

Whats New
Menko Airlangga: Tahun Politik Jadi Vitamin Baru untuk Pemulihan Ekonomi 2023

Menko Airlangga: Tahun Politik Jadi Vitamin Baru untuk Pemulihan Ekonomi 2023

Whats New
Usai Negatif, Ekonomi Bali Pulih Tumbuh 4,84 Persen di 2022

Usai Negatif, Ekonomi Bali Pulih Tumbuh 4,84 Persen di 2022

Whats New
Pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Tahap I Ditarget Rampung 2024

Pembangunan Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi Tahap I Ditarget Rampung 2024

Whats New
 Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, Menko Airlangga: Tertinggi di Masa Pemerintahan Jokowi

Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, Menko Airlangga: Tertinggi di Masa Pemerintahan Jokowi

Whats New
KKP Buka Peluang Investasi di Kawasan Teluk Cendrawasih

KKP Buka Peluang Investasi di Kawasan Teluk Cendrawasih

Rilis
Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan

Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan

Whats New
Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Februari 2023

Jadwal KA Bandara Soekarno-Hatta Februari 2023

Work Smart
Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Whats New
BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+