Ketimbang Investasi, Orang Super Kaya Pilih Pegang Uang Tunai

Kompas.com - 04/11/2013, 14:31 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah survei yang dilakukan oleh Citi menemukan tren yang belakangan dilakukan orang super kaya dalam mengelola asetnya. Dalam survei itu diketahui bahwa orang super kaya saat ini lebih memilih memegang uang tunai dalam jumlah yang besar, ketimbang memutarnya di berbagai instrumen investasi.

Orang super kaya memilih memegang uang tunai saat ini, lantaran hasil investasi mereka untuk jangka pendek turun, dan tidak sesuai dengan ekspektasi.

Dari survei tersebut diketahui, sebagian orang super kaya yang disurvei memilih memegang 39 persen asetnya dalam bentuk uang tunai, 25 persen dalam bentuk saham, 17 persen aset dalam bentuk obligasi, dan sisanya dalam bentuk lain-lain.

"Ini sesuai dengan yang kami perkirakan sebelumnya di kalangan investor high end: bahwa mereka saat ini lebih banyak memegang uang tunai untuk mencapai target kembali," ujar "Steven Wieting, Kepala Strategi Investasi Global Citi, sebagaimana dikutip dari CNBC, Senin (4/11/2013).

Kebanyakan keluarga super kaya berharap suku bunga acuan akan naik, seiring dengan besarnya dana yang mereka taruh dalam bentuk tunai atau tabungan. Di sisi lain, mereka juga berharap bursa saham juga membaik, lantaran sejauh ini bursa saham di berbagai negara, terutama di AS mengalami penurunan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNBC
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.