Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/11/2013, 17:37 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Tri Handoyo menuturkan, untuk menambah 180 unit gerbong sepanjang 2013 ini, pihaknya merogoh dana sebesar Rp 180 miliar.

Dana tersebut, lanjut dia, berasal dari pinjaman bank BUMN dengan bunga komersial sebesar 8-10 persen. “Margin laba KRL itu sedikit 5-8 persen. Kita enggak mikir BEP (balik modal) lah. Orang datengin gerbong saja masih kena pajak impor 10 persen. Dengan tarif Rp 9.000, BEP 10 tahun lagi,” aku Tri, di Jakarta, Senin (4/11/2013).

Sebagai informasi, awal November ini KCJ telah mendatangkan 30 unit gerbong KRL dari Jepang sehingga sampai Desember nanti sudah ada penambahan 140 unit gerbong dari rencana tahun 2013 sebanyak 180 unit gerbong.

Tri menegaskan, gerbong bekas yang baru didatangkan dari Jepang itu bukan untuk menambah rangkaian perjalanan KRL Jabodetabek. Sebanyak tiga rangkaian kereta yang didatangkan November ini akan digunakan untuk mengganti sementara gerbong-gerbong yang rusak, seperti pendingin udara yang tak bekerja.

“Dari 600 unit gerbong yang kita punya, 20 persennya mengalami gangguan. Itu merata di semua jalur perjalanan,” imbuh Tri.

Lebih lanjut ia mengatakan, untuk memperbaiki 1 gerbong dengan 2 unit AC yang rusak memakan waktu antara 2-3 hari. Diperkirakan, untuk memperbaiki satu rangkaian kereta membutuhkan waktu selama 2 minggu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+