Pekerja Banglades: Gaji Buruh di Indonesia Jauh Lebih Baik

Kompas.com - 04/11/2013, 21:16 WIB
Ilustrasi buruh Bangladesh AFP PHOTO / MOHD RASFANIlustrasi buruh Bangladesh
EditorBambang Priyo Jatmiko

DHAKA, KOMPAS.com — Bersyukurlah para pekerja yang bekerja di Indonesia. Pasalnya di Banglades, para buruhnya masih memegang rekor sebagai pekerja dengan bayaran terendah di dunia.

Bahkan, serikat buruh di Banglades juga menyebut gaji buruh di Indonesia jauh lebih baik dari negara mereka.

Oleh karena itu, hari Senin (4/11/2013) ini Dewan Pengupahan Banglades memutuskan untuk menaikkan upah minimum buruh yang bekerja di sektor garmen sebesar 76 persen menjadi 67 dollar AS atau Rp 737.000 per bulan. Meskipun dinaikkan, perolehan gaji buruh tersebut masih tercatat sebagai yang terendah dari buruh di negara lain.

Runtuhnya kompleks industri garmen Rana Plaza pada April lalu telah membuka mata masyarakat dunia betapa buruknya kondisi buruh yang ada di Banglades.

"Dewan pengupahan kemudian memutuskan gaji minimum untuk pekerja garmen sebesar 5.300 taka (Rp 737.000) sebagai upah minimum," jelas Dewan Pengupahan Banglades dalam keterangan resminya.

Meski demikian, keputusan tersebut tidak serta merta diterima oleh pemilik pabrik. Perwakilan pengusaha garmen Banglades, Arshad Jamal Dipu, menyatakan, naiknya gaji buruh akan berdampak pada kolapsnya industri tersebut, yang sejauh ini terbesar kedua di dunia setelah China.

"Keputusan itu merupakan keputusan yang emosional, dan akan menggerus keuntungan kompetitif industri garmen Banglades," ujar Dipu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meskipun baru diputuskan di level Dewan Pengupahan, Pemerintah Banglades kemungkinan besar akan menerima rekomendasi tersebut untuk disahkan menjadi peraturan. Pemerintah negara tersebut juga berjanji akan mulai menaikkan gaji pada bulan ini.

Sebelumnya, berbagai protes digelar oleh para buruh Banglades yang menuntut perbaikan gaji serta kondisi tempat kerja yang selama ini sangat buruk.

Ketua Serikat Buruh Banglades Sirajul Islam Rony menyatakan kenaikan tersebut dinilai masih rendah jika dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia.

"Upah minimum di Kamboja dan India sekitar 80 dollar AS (Rp 880.000) per bulan, sedangkan buruh di Vietnam, Indonesia, dan China dibayar lebih tinggi lagi," ujar Rony, yang menjadi salah satu anggota dewan pengupahan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.