Kompas.com - 07/11/2013, 13:44 WIB
Kepala BKPM Mahendra Siregar Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKepala BKPM Mahendra Siregar
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Mehendra Siregar menyebut upah menjadi pertimbangan bagi sejumlah investor, meskipun bukan satu-satunya faktor.

“Ada investor yang mempertimbangankan upah, ada juga yang tidak. Tapi sebenarnnya bukan upah buruh saja, tapi istilahnya hubungan industrial, tenaga kerja salah satu,” kata Mahendra menjawab pertanyaan wartawan, di Jakarta, Kamis (7/11/2013).

“Tahun depan kami melihat kalau ada kesempatan, kita ingin punya kontribusi. Penting bagi kita untuk diskusi dan cari rumusan baik,” lanjutnya.

Mahendra mengatakan, persoalan upah minimum masih akan menjadi isu penting selama belum ada sistem reward sesuai dengan produktivitas. Selain itu, ia juga menengarai sistem jaminan sosial tak berjalan, upah minimum masih menjadi persoalan hidup dan mati bagi pekerja.

Lain halnya jika sistem jaminan sosial berjalan, di mana kesehatan, pensiun, kematian, atau kecelakaan kerja sudah tidak menjadi komponen upah, Mahendra yakin kesejahteraan buruh lebih terjamin.

“Sehingga upah itu bukan lagi antara hidup dan mati. Tapi sudah ada sistem lain. Upah bisa bertahap sebagai fungsi dari produktivitas,” imbuhnya.

Namun demikan, ia menambahkan, untuk menuju sistem yang lebih ideal itu butuh waktu, dan tak bisa terburu-buru. “Transformasi dari upah segala-galanya menjadi upah hanya satu elemen dari kesejahteraan, ini yang kita semua harapkan berlangsung dengan mulus,” kata dia.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.