Bayar Utang, VIVA Pinjam 230 Juta Dollar AS dari Credit Suisse

Kompas.com - 11/11/2013, 09:41 WIB
Ilustrasi KONTAN/CHEPPY A MUCHLISIlustrasi
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
PT Visi Media Asia Tbk (VIVA) mendapatkan pinjaman sebesar 230 juta dollar AS dari Credit Suisse AG. Pinjaman itu bakal digunakan untuk membayar utang jatuh tempo VIVA dan modal kerja.

Neil Tobing, Sekretaris Perusahaan VIVA menjelaskan, VIVA menandatangani perjanjian pinjaman pada 1 November 2013. Dalam kesepakatan itu, Credit Suisse AG, Singapore Branch bertindak sebagai arranger. "Saat ini, kami sedang dalam proses memenuhi syarat-syarat penarikan fasilitas kredit berdasarkan credit agreement," jelasnya Neil dalam keterangan resmi ke Bursa Efek Indonesia, akhir pekan lalu.

PT Asia Global Media, PT Redal Semesta, PT Lativi Mediakarya, PT Viva Media Baru, PT Intermedia Capital, PT Cakrawala Andalas Televisi dan PT Digital Media Asia bertindak sebagai original guarantors utang baru VIVA. Tujuh perusahaan ini merupakan seluruh anak usaha VIVA yang tercatat pada laporan keuangan per Juni 2013.

Sebelumnya, VIVA mengkaji untuk menerbitkan emisi obligasi dollar Amerika Serikat (AS) untuk refinancing. Namun, kondisi pasar dirasa masih belum tepat untuk penerbitan obligasi.

Charlie Kasim, Direktur VIVA pernah bilang, pinjaman bank ditargetkan bertenor sekitar empat tahun dan bunga di bawah 9 persen. Selain untuk membayar utang jatuh tempo, sisa utang itu juga akan digunakan untuk ekspansi modal kerja tahun depan.

VIVA memiliki utang jatuh tempo sebesar 80 juta dollar AS dari Deutsche AG cabang Hong Kong yang harus dilunasi pada Februari 2014. VIVA menggunakan dana utang dari Deutsche Bank ini untuk menutup utang dari Credit Suisse AG, cabang Singapura yang memiliki bunga 7,5 persen plus LIBOR, pembayaran rights fee untuk Piala Dunia 2014 dan berbagai modal kerja. Sebelumnya, VIVA membayar sebagian utang ke Credit Suisse dengan dana hasil penawaran umum perdana.

Utang Deutsche Bank yang didapat pada Agustus 2012 ini memiliki bunga pinjaman 9 persen per tahun yang dibayar setiap tiga bulan. Pinjaman itu hanya memiliki tenor 18 bulan dan akan jatuh tempo pada 23 Februari 2014.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam menarik pinjaman baru ke Credit Suisse saat ini, VIVA sudah meminta izin untuk menjaminkan aset anak usahanya. Izin itu didapat pada rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB), beberapa waktu lalu. Ketiga anak usaha yang akan menjadi agunan pinjaman adalah PT Lativi Mediakarya yang menjalankan bisnis stasiun televisi TV One, PT Viva Media Baru yang menjalankan bisnis portal berita Vivanews, dan PT Cakrawala Andalas Televisi yang memiliki bisnis stasiun televisi ANTV. Di ketiga anak usaha tersebut VIVA mempunyai kepemilikan saham masing-masing 99,99 persen.

Tahun depan, VIVA berencana membangun gedung media centre untuk menggabungkan gedung perkantoran TV One dan ANTV. Perusahaan media ini mencari tanah 10 hektare di Jakarta. VIVA juga masih akan mengembangkan produk televisi berbayar.

Per September 2013, penjualan VIVA menyentuh Rp 1,1 triliun dengan EBITDA (earnings before interest, taxes, depreciation and amortization) Rp 326 miliar. Tahun depan, VIVA menargetkan pertumbuhan pendapatan 20 persen. Ajang Piala Dunia diharapkan bisa menjadi salah satu pendorong pendapatan VIVA tahun depan.

Pada awal sesi perdagangan Senin (11/11/2013) ini, harga VIVA kembali naik 1,96 persen menjadi Rp 260 setelah pada Jumat (8/11/2013) pekan lalu melonjak 10,87 persen.(Narita Indrastiti)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.