Pemerintah Klaim Terus Gelontorkan Dana untuk Infrastruktur

Kompas.com - 13/11/2013, 14:10 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Pemerintah menyatakan terus menggelontorkan dana bagi pembangunan infrastruktur di Tanah Air. Dana itu disalurkan melalaui APBN, APBD, maupun skema pembayaran lainnya.

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengungkapkan, dana yang dikeluarkan untuk infrastruktur melalui APBN terus meningkat dari tahun ke tahun. Bahkan dalam APBNP 2013, tak kurang dari Rp 200 triliun yang digelontorkan untuk infrastruktur.

"Pemerintah terus mengeluarkan dana APBN untuk infrastruktur terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2013 dalam APBNP 2013 tidak kurang dari Rp 200 triliun dana pembangunan modal utama infrastruktur dianggarkan," kata Hatta dalam sambutannya pada acara Indonesia International Infrastructure Conference & Exhibition (IIICE) 2013 di Jakarta, Rabu (13/11/2013).

Dana tersebut, lanjutnya, belum termasuk sekitar Rp 100 triliun yang tersebar di dalam APBD. Selain itu, dana sebesar Rp 140 triliun untuk proyek infrastruktur juga tersebar di BUMN dan swasta.

Total pembangunan infrastruktur pada tahun 2013 tidak kurang dari Rp 340 triliun, terdiri atas dana pemerintah, dana BUMN, dan dana swasta termasuk pihak foreign direct investment (FDI). "Seluruh dana tersebut belum cukup untuk meningkatkan pembangunan infrastruktur di Tanah Air. Namun menuju ke arah 5 persen dari GDP kita sudah mendekati," katanya.

Oleh sebab itu, Hatta mengatakan perlu dicari skema-skema pembiayaan infrastruktur. Tujuannya agar akselerasi infrastruktur di Indonesia dapat benar-benar tercapai. Pemerintah, katanya, menyediakan berbagai kebijakan yang intinya menata kembali sejumlah fasilitas yang diperlukan untuk pembangunan infrastrukktur yang dikerjasamakan dengan pihak swasta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.