Kompas.com - 21/11/2013, 09:34 WIB
EditorErlangga Djumena


KOMPAS.com -
Seorang duta besar negara di Eropa sampai harus curhat kepada Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo alias Jokowi soal kepadatan di Bandar Udara Internasional SoekarnoHatta, Tangerang. Ternyata tak hanya masyarakat Indonesia, para duta besar pun seolah menggantungkan asa kepada Jokowi.

Banyak orang frustrasi dengan kondisi Soekarno-Hatta. Frustrasi dengan kepadatan penumpang, frustrasi dengan kemacetan di kawasan bandara, dan frustrasi dengan antrean pesawat saat lepas landas dan mendarat.

Pembenahan bandara tentu saja dilakukan oleh PT Angkasa Pura II. Lalu lintas parkir diubah, akses jalan di dalam kawasan bandara diperlebar, rapid taxiway sudah dibangun agar landasan pacu (runway) lebih optimal. Namun, tak seorang pun menyangkal bahwa proses itu lambat.

Tak terlihat upaya radikal untuk membangun salah satu bandara dunia dengan pertumbuhan terpesat di dunia. Tahun 2011, pertumbuhan penumpang di Soekarno-Hatta mencapai 19 persen. Data terakhir tahun 2012, Soekarno-Hatta melayani 53 juta orang penumpang.

Fasilitas apa yang paling dibutuhkan untuk mengimbangi pesatnya pertumbuhan penumpang dan pergerakan pesawat? Bagi Soekarno-Hatta, yang utama tentu landasan pacu ketiga. Sejak beroperasi 1 Januari 1984, mulai dari Cengkareng masih rawa-rawa hingga hari ini, hanya ada dua landas pacu di sana.

Landas pacu tiga di Soekarno-Hatta membutuhkan lahan 830 hektar dan dijanjikan tuntas akhir tahun ini. Persoalannya, pembebasan lahan di negeri ini bukan hal mudah. Bahkan, jika hanya 1 hektar lahan yang belum bebas, dapat jadi batu sandungan ketika lokasinya justru di tengah landas pacu tiga.

Mungkin metode sukses Jokowi dalam pembebasan lahan bisa membantu. Banyak pihak terkesan dengan langkah sederhana tetapi jitu dari Jokowi dalam urusan lahan. Jokowi memang berhasil membebaskan lahan Waduk Pluit dan Waduk Ria Rio tanpa gejolak berarti.

Pertanyaan yang muncul mungkin sama dengan pertanyaan yang dipendam duta besar itu. Bolehkah Jokowi dipinjam untuk pembebasan lahan landas pacu? Bolehkah Jokowi dipinjam sekadar membebaskan lahan landas pacu ketiga di Soekarno-Hatta di Banten?

Begitu pembebasan lahan landas pacu ini tuntas, ibaratnya kita tinggal memadatkan tanah dan mengaspal landas pacu sejauh 3,6 kilometer. Aktivitas mendarat dan lepas landas pesawat pun lancar. Dengan demikian, persoalan terselesaikan. Lepas landas dan mendarat di Soekarno-Hatta menjadi lebih nyaman dan paling utama adalah terjaminnya keselamatan penerbangan. (HARYO DAMARDONO)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Simak Nilai Ambang Batas Seleksi PPPK Nakes yang Bakal Lolos

Simak Nilai Ambang Batas Seleksi PPPK Nakes yang Bakal Lolos

Whats New
Ini Tiga Cara Kembalikan Kredibilitas Asuransi di Mata Masyarakat

Ini Tiga Cara Kembalikan Kredibilitas Asuransi di Mata Masyarakat

Whats New
Superindo Gandeng UGM dan Global Food Partners (GFP) Tingkatkan Ketersediaan Telur Bebas Kandang Sekat

Superindo Gandeng UGM dan Global Food Partners (GFP) Tingkatkan Ketersediaan Telur Bebas Kandang Sekat

Whats New
Sri Mulyani Pastikan Anggaran IKN Tak Berubah Meski UU IKN Direvisi

Sri Mulyani Pastikan Anggaran IKN Tak Berubah Meski UU IKN Direvisi

Whats New
Kemenkeu Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Kuartal IV-2022 Bisa di Bawah 5 Persen

Kemenkeu Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Kuartal IV-2022 Bisa di Bawah 5 Persen

Whats New
GOTO ARB 10 Kali Berturut-turut, Harga Sahamnya Diperdagangkan Rp 93 per Lembar

GOTO ARB 10 Kali Berturut-turut, Harga Sahamnya Diperdagangkan Rp 93 per Lembar

Whats New
Upaya BCA dan BRI Cegah Kasus Pembobolan Rekening Nasabah Berkedok Penipuan Terulang

Upaya BCA dan BRI Cegah Kasus Pembobolan Rekening Nasabah Berkedok Penipuan Terulang

Whats New
Masih Merah, IHSG Awal Sesi Tinggalkan Level 6.800

Masih Merah, IHSG Awal Sesi Tinggalkan Level 6.800

Whats New
Iuran BPJS Kesehatan Tak Naik hingga 2024, Ini Rincian Tarifnya

Iuran BPJS Kesehatan Tak Naik hingga 2024, Ini Rincian Tarifnya

Earn Smart
Fintech Lending Modalku Catat Produk Pinjaman Khusus Karyawan Tumbuh 600 Persen

Fintech Lending Modalku Catat Produk Pinjaman Khusus Karyawan Tumbuh 600 Persen

Whats New
Sri Mulyani Beberkan Nasib Aset Negara Rp 1.464 Triliun saat Ibu Kota Pindah ke IKN

Sri Mulyani Beberkan Nasib Aset Negara Rp 1.464 Triliun saat Ibu Kota Pindah ke IKN

Whats New
Aprindo Proyeksikan Ritel Bisa Tumbuh hingga 20 Persen Selama Nataru 2023

Aprindo Proyeksikan Ritel Bisa Tumbuh hingga 20 Persen Selama Nataru 2023

Whats New
Soal Beras, Mentan: Yang Masalah Bukan Impor atau Tidak, tapi Harga

Soal Beras, Mentan: Yang Masalah Bukan Impor atau Tidak, tapi Harga

Whats New
Lowongan Kerja Kedutaan Besar Norwegia untuk S1, Ini Syarat dan Cara Mendaftarnya

Lowongan Kerja Kedutaan Besar Norwegia untuk S1, Ini Syarat dan Cara Mendaftarnya

Whats New
Produk Asuransi 'Saving Plan' Bakal Dievaluasi, Pengamat Nilai Pengawasan OJK Lemah

Produk Asuransi "Saving Plan" Bakal Dievaluasi, Pengamat Nilai Pengawasan OJK Lemah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.