Cari Duit Rp 2,2 Triliun, Bakrie Brothers Jual Anak Usaha

Kompas.com - 22/11/2013, 15:31 WIB
Bobby Ghafur Umar Kompas/Riza FatoniBobby Ghafur Umar
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Bakrie & Brothers Tbk sedikitnya bisa meraup dana sekitar Rp 2,2 triliun dari hasil divestasi anak usaha. Selain melepas anak usaha, perseroan juga akan menjual aset berupa tanah.

Bobby Gafur Sulistyo Umar, Direktur Utama BNBR, mengatakan, beberapa anak usaha yang akan dilepas antara lain PT Bakrie Pipe Industries (BPI) dan PT South East Asia Pipe Industries (SEAPI).

"Tadinya Bakrie Building Industries (BBI) mau dijual juga, cuma tidak jadi," ujarnya, Jumat (22/11/2013). BBI, lanjut Bobby, akan membentuk perusahaan patungan (joint venture) dengan perusahaan asal Thailand.

Keduanya telah menandatangani perjanjian kerja sama pada Juli 2013. Namun, pria yang akrab disapa Bobby ini belum mau mengungkapkan identitas perusahaan yang dimaksud. Yang jelas, porsi kepemilikan saham keduanya akan sama di entitas baru itu.

Selain itu, perseroan juga akan menjual tanah yang berlokasi dekat dengan BPI. Luasnya mencapai 26 hektar (ha).

Eddy Soeparno, Direktur Keuangan BNBR, menambahkan, jumlah kepemilikan saham BPI yang akan dilepas mencapai 98 persen. Calon pembelinya adalah investor lokal.

"Dia (investor) sedang mengurus pinjaman dari kreditor untuk membeli BPI," kata dia. Sayang, ia belum mau mengungkapkan identitas investor serta nilai jual BPI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, dikabarkan bahwa potensi nilai jual BPI mencapai 100 juta dollar AS. Perusahaan induk milik keluarga Bakrie ini telah menandatangani perjanjian jual beli bersyarat (CSPA) dengan calon investornya tersebut pada Agustus 2013.

Manajemen BNBR berharap, transaksi penjualan BPI ini rampung sebelum tutup tahun 2013. Selanjutnya, BNBR juga akan melego SEAPI. Jumlah saham yang akan dijual setara dengan 50 persen saham milik BNBR.

Calon investornya berasal dari mancanegara. Namun, perseroan masih merahasiakan identitas calon investor yang dimaksud.

BNBR telah melakukan restrukturisasi atas BPI dan SEAPI. Sejatinya, SEAPI merupakan anak usaha BPI. Namun, kata Eddy, BPI dan SEAPI sudah dipisahkan secara struktur.

Di samping jual anak usaha, BNBR juga akan menjual aset berupa tanah. Eddy menaksir hasil penjualan 26 ha tanah miliknya bisa menjaring fulus hingga Rp 500 miliar.

Adapun upaya-upaya tersebut dilakukan guna membayar utang, khususnya ke Credit Suisse AG Singapore Branch. Utang perseroan kepada Credit Suisse nilainya setara dengan Rp 2,2 triliun. "(Hasil jual aset) bisalah sampai Rp 2,2 triliun," tutur Eddy. (Amailia Putri Hasniawati)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Kontan
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.