Performa Ekonomi di Negara Anggota ASEAN Dinilai Kuat

Kompas.com - 04/12/2013, 16:10 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Ekonom memandang performa ekonomi Indonesia dan negara-negara ASEAN lainnya tergolong kuat, khususnya dalam menghadapi situasi ekonomi global.

Ekonom ASEAN dari HSBC Su Sian Lim menyatakan, kuatnya performa tersebut ditopang oleh beberapa hal, salah satunya adalah besarnya permintaan domestik. Meskipun begitu, masih ada beberapa pekerjaan dalam negeri yang masih harus dibenahi.

"Adanya permintaan domestik yang besar dan tingkat pengangguran yang relatif rendah memberikan keuntungan baik dari sisi ritel dan belanja rumah tangga maupun sektor bisnis. Meskipun demikian, masih ada beberapa pekerjaan rumah yang harus diselesaikan oleh pemerintah negara masing-masing karena ada pengaruh tekanan global," kata Su Sian pada acara HSBC Global Economic Outlook 2014, Rabu (4/12/2013).

Su Sian mengapresiasi berbagai langkah yang telah dilakukan oleh Bank Indonesia (BI) dan pemerintah dalam merespons tekanan ekonomi. BI, kata dia, telah mengambil berbagai kebijakan guna merespons tekanan makroekonomi dan meminimalkan kerentanan kondisi ekonomi saat ini, seperti menaikkan suku bunga acuan.

"Langkah-langkah BI yang diiringi dengan kebijakan fiskal yang dilakukan pemerintah melalui Kementerian Keuangan bertujuan mempersempit defisit neraca transaksi berjalan, mengendalikan nilai tukar, menahan inflasi, serta mempertahankan cadangan devisa. Harus diakui juga, penyesuaian harga BBM pada bulan Juni 2013 telah membantu mengurangi defisit neraca transaksi berjalan," ujarnya.

Terkait kebijakan pengurangan stimulus moneter atau tapering off oleh The Fed, Su Sian menilai hal itu akan memberi keseimbangan baru dalam segi moneter di kawasan Asia Tenggara. Kebijakan itu, kata dia, tentu akan berdampak pada masuk keluarnya arus modal dan nilai tukar.

"Mata uang ASEAN memang peka terhadap langkah-langkah The Fed. Kebijakan pengetatan quantitative easing oleh The Fed bisa memberikan keseimbangan baru dalam hal moneter di kawasan ASEAN," ungkap Su Sian.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.