Tak Tahan Sikap Dirut, Pejabat Pelindo II Mundur Ramai-ramai

Kompas.com - 13/12/2013, 15:35 WIB
Direktur Utama Pelindo II RJ Lino KOMPAS/HERU SRI KUMORODirektur Utama Pelindo II RJ Lino
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Sebanyak 21 pejabat di PT Pelindo II (Persero) dikabarkan mengundurkan diri. Kabar yang beredar, mereka nekat meninggalkan tempatnya bekerja karena sudah tak tahan dengan ulah Direktur Utama Pelindo II, RJ Lino.

Kirnoto, Ketua Serikat Pekerja (SP) Pelindo II, mengatakan, surat pengunduran diri tersebut semalam langsung diserahkan kepada Menteri BUMN dan tembusan ke sejumlah menteri terkait.

Kirnoto menuturkan, selama bertahun-tahun ini pejabat Pelindo II sudah menahan diri atas sikap RJ Lino yang dinilai sering bertindak arogan terhadap direktur, senior manajer, sekretaris perusahaan, dan pejabat lainnya. “Kata-kata RJ Lino sering menimbulkan sakit hati,” kata Kirnoto.

Tidak hanya itu, alasan pengunduran diri karena para pejabat Pelindo II yang mundur itu sudah tidak bisa kerja sama dengan RJ Lino sebagai dirut, tidak nyaman atas kebijakannya, semena-mena, tidak pernah menghargai pegawai, dan selalu bermusuhan dengan semua instansi.

Bahkan, RJ Lino dianggap tidak lagi nasionalistis karena banyak menggunakan konsultan asing dan rekan-rekan terdekatnya dari luar Pelindo II sebagai penasihat dan konsultan.

“Kami khawatir nantinya semuanya menjadi tersangka begitu RJ Lino sudah tidak menjabat Dirut Pelindo II lagi sebab banyak proyek yang tanpa payung hukum dipaksakan. Jika tidak ada yang mau menurut, tidak segan-segan pejabat atau bawahan langsung dicopot, dipindah, atau dipaksa mengundurkan diri jadi pegawai,” kata Kinorto.

Mereka yang mengundurkan yakni Yan Budi Santoso (Sekretaris Perusahaan), Syarief Saleh (SM Layanan Umum), Hendra Budhi (Kepala Unit P2K), Sunu Bekti Pujotomo (Manajer Pemasaran dan Administrasi Cabang Tanjung Priok), dan Kusno Utomo (Manajer Pemasaran Operasi Terminal).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Amir Indra Sasongko (Manager Operasi Terminal II), Budi Utoyo (Manager Operasi Terminal 1), Abdul Latief (Asisten Manager Pendaatan dan Piutang), Siswanto (Advisor Tanggap Bencana), Djoko Santoso (Manajer Pelayanan Jasa), dan Sugeng Mulyadi (Pj Senior Manager Perbendaharaan).

Ada pula Indra Sigit Satyaputra (Subdit Akuntansi Manajemen), Aris Subagyo (Subdit Akuntansi Keuangan), Moh Iqbal (AVP Finance dan Administrasi PKBL dan CSR), Dadang Triwidayat (Subdit Akuntansi Keuangan ASM Akuntasi Umum), My Rica Arfan (Subdit Perbendaharaan), Taufik Surahmat (Sub-Direktorat Perbendaharaan Asm Pengelolaan Kas), Dian Suryani (AVP mitra binaan PKBL CSR), Try Djunaidy (Manajer Keuangan Cabang Tanjung Priok), Dwiono Haryadi (Asmen Pelayanan), dan Irma Indirastuti (Asmen Pengusahaan Tanah dan Bangunan). (Sanusi)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.