Kompas.com - 18/12/2013, 18:11 WIB
Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Rozik B Soetjipto. Alfian KartonoPresiden Direktur PT Freeport Indonesia Rozik B Soetjipto.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun UU Nomor 4 tahun 2009, tentang Pertambangan Mineral dan Batubara telah bergulir selama 4 tahun, rencana PT Freeport untuk membangun pabrik pemurnian bijih mineralnya (smelter), masih sebatas studi kelayakan.

Presiden Direktur PT Freeport Indonesia Rozik Boedioro Soetjipto mengklaim, perusahaan tambang yang berinduk pada Amerika Serikat itu, tetap berkomitmen untuk mematuhi aturan minerba.

"Iya kami sudah melakukan kerjasama dengan pihak ketiga. Ada 3 perusahaan smelting kan, Anda tahu. Kami juga sedang lakukan feasibility study (FS) Itu kan artinya kita menuju pada pembangunan smelter," kata Rozik, di Jakarta, Rabu (18/12/2013).

Ditemui usai menyampaikan keluhan kepada Menko Bidang Perekonomian, Hatta Rajasa, Rozik memastikan jika aturan minerba tersebut diberlakukan pada 12 Januari 2014, dampak paling signifikan yang dialami Freeport adalah penurunan produksi dan kemungkinan pengurangan karyawan.

"Kan kalau memang diberlakukan, kita hanya bisa beroperasi dengan kapasitas sesuai dengan yang bisa diserap smelting, 40 persen," kata Rozik.

Sebagaimana diketahui, aturan minerba tersebut mengamanatkan setiap perusahaan tambang untuk membangun smelter. Pemerintah ingin produksi tambang memiliki nilai tambah sebelum diekspor keluar.

Dia mengklaim Freeport sudah memiliki itikad untuk mengolah hasil tambangnya di dalam negeri. "Soal yang bangun (smelter) Freeport sendiri, pihak ketiga atau kerjasama dengan pihak ketiga, itu hal-hal yang akan dilihat dari hasil FS," sambungnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rozik memperkirakan FS baru akan selesai pada Januari 2014, pada bulan yang sama saat aturan minerba diberlakukan. Ia menuturkan, dalam pertemuannya dengan Hatta, Freeport meminta pemerintah untuk memikirkan dampak negatif dari pemberlakuan aturan tersebut.

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.