Kompas.com - 26/12/2013, 13:52 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com -
Berbekal pengalaman sembilan tahun bekerja di industri garmen, I Nyoman Gede Sumaartha sukses membangun usaha handicraft  di Bali. Di bawah bendera CV Seni Echo, ia menghasilkan aneka handicraft dari bahan kain, mulai dari taplak meja, sarung bantal, gorden, lampu hias, hingga aneka pelengkap  ruangan untuk apartemen dan kamar hotel.

Ia paham betul bahan kain yang berkualitas, dan punya jaringan yang luas. Inilah yang menjadikan usaha yang dirintisnya pada 1997 berkembang pesat. Saban minggu, pria yang akrab disapa Nyoman ini mampu memproduksi 2.500 - 3.000 item handicraft. Harganya bervariasi, mulai Rp 12.000 hingga Rp 3 juta per item.

Nyoman tak hanya memasok kebutuhan hotel, apartemen dan rumah di dalam negeri, tapi hingga luar negeri, seperti Amerika Serikat, Australia, Malaysia, dan Hongkong.

Pasalnya, selain punya dua galeri sendiri di Bali, ia melempar produk ke luar negeri lewat mitranya, Zen-Zen Garden Home di AS. Ia juga punya puluhan reseller di berbagai daerah di Indonesia. Tak heran, Nyoman mampu meraup omzet sekitar Rp 700 juta sebulan.

Namun, dibalik kisah suksesnya, Nyoman mengawali usaha dari menjadi seorang trader alias menjual barang buatan orang lain. Ia mengambil aneka handicraft berbahan kain dari produsen di sekitar Bali untuk dijual. "Lama-lama, saya mendapati kualitas bahan yang digunakan suplier kurang bagus, sehingga saya pikir lebih baik produksi sendiri," tuturnya.

Pria kelahiran Negare, Bali, 45 tahun silam ini memilih bahan kain rayon dan perca sebagai bahan baku handicraft. Kelebihan bahan ini terlihat berkilau dan tidak mudah kusut. Dengan kreativitasnya, lahirlah aneka desain cantik.

Kegiatan produksi pertama kali dikerjakan di rumah kontrakan di Kuta, dengan dibantu tiga pekerja. Ia pun mempekerjakan warga sekitar rumahnya. Kini, Nyoman sudah membangun workshop seluas 600 m2 di Legian, Kuta, Bali. Ada, 80 orang yang kini bekerja di CV Seni Echo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mayoritas pekerjanya adalah warga yang menganggur, terutama mereka yang putus sekolah. "Lewat usaha ini, saya bisa memberdayakan dan membantu ekonomi mereka," ujar pria lulusan Sekolah Menegah Atas (SMA) di Negare, Bali ini.

Ia yakin, usaha ekonomi kerakyatan bisa maju apabila di dukung pekerja yang kreatif dan pekerja keras. Makanya, ia membimbing para pekerjanya hingga mampu menghasilkan karya yang kreatif. "Tak hanya berhenti di situ, kita pun harus mengapresiasi hasil karya mereka, sehingga mereka punya semangat untuk berkembang," ucap Nyoman.

Makanya, kini, ada beberapa pekerjanya yang mulai memproduksi aneka handicraft sendiri di rumahnya. Namun, bentuknya masih setengah jadi. Proses finishing, seperti pemasangan pemanis, seperti renda, kancing atau tali tetap digarap di workshop CV Seni Echo. "Hasil produksi mereka saya beli, kemudian dikemas lagi dengan sentuhan Seni Echo," ungkap bapak dua anak ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.