Kompas.com - 05/01/2014, 13:08 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pertamina mengklaim telah menyiapkan pasokan 4,7 juta ton gas elpiji 3 kilogram untuk mengamankan pasokan di pasaran akibat kenaikan harga gas elpiji 12 kilogram yang mencapai 68 persen. Hal ini dilakukan agar tidak menimbulkan kepanikan di tengah masyarakat.

"Kalau stok sudah cukup. Stok elpiji sendiri baik yang 3 kilogram maupun 12 kilogram sudah cukup. Untuk gas 3 kilogram, kuotanya 4,7 juta ton," ujar Vice Presiden Corporate Communication Pertamina, Ali Mundakir, sebelum rapat terbatas dengan Presiden di Pangkalan Udara Halim Perdana Kusuma, Minggu (5/1/2014).

Menurut Ali, stok 4,7 juta ton gas 3 kilogram akan didistribusikan ke masyarakat dalam beberapa hari ini. "Yang terpenting masyarakat tidak kesulitan elpiji baik 3 kilogram maupun 12 kilogram, supaya masyarakat tenang," katanya.

Pertamina, kata Ali, berkewajiban menggelontorkan stok elpiji 3 kilogram untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Sebelumnya, Ali mengaku Pertamina berusaha mencegah migrasi pemakai elpiji 12 kilogram ke elpiji 3 kilogram.

"Tapi kemarin kita gelontorkan. Jadi pertamina tetap melaksanakan tugas, menjaga ketersediaan pasokan elpiji," tutur Ali.

Seperti diberitakan, harga gas elpiji 12 kilogram mengalami kenaikan pada 1 Januari ini. Di Jakarta, gas elpiji 12 kilogram yang sebelumnya seharga Rp 78.000 melonjak drastis menjadi Rp 138.000. Kenaikan mencapai 68 persen.

Akibatnya, beberapa masyarakat beralih ke tabung gas elpiji 3 kilogram yang disubdisi pemerintah. Banyaknya masyarakat yang beralih ini membuat tabung gas elpiji 3 kilogram semakin sulit ditemukan di pasar. Pertamina berdalih pihaknya terpaksa menaikkan harga elpiji 12 kilogram sebagai akibat dari bisnis yang terus merugi.

Untuk tahun 2013 saja, Pertamina mengklaim merugi sampai sekitar Rp 7 triliun. Kerugian ini ditemukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan yang akhirnya ditindaklanjuti Pertamina dengan menaikkan harga gas non-subsidi tersebut.

Di sisi lain, Pertamina mengungkapkan kondisi bahan baku elpiji di pasaran sudah mencapai Rp 10.700 per kilogram. Beban Pertamina semakin bertambah saat kurs dollar semakin menekan nilai tukar rupiah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.