Kompas.com - 11/01/2014, 10:36 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - TAHUN 2002, Tanti Guntari (41) keluar dari perusahaan asing dan banting setir menjadi seorang wirausaha. Setelah menggeluti bisnis penyewaan tanaman, kini Tanti serius mengembangkan usaha olahan lidah buaya (”Aloe vera”) yang bahkan turut memberdayakan warga sekitar.

Awalnya, Tanti mengikuti pelatihan teknologi budidaya tepat guna yang diadakan oleh Dinas Tenaga Kerja dan Sosial Depok, Jawa Barat, serta Universitas Indonesia. Dari sana, Tanti kemudian terinspirasi untuk memulai usaha pengolahan lidah buaya, khususnya jenis chinensis yang dapat dikonsumsi dan berpelepah besar.

Lidah buaya jenis itu disebutkan sangat mudah dibudidayakan. Dalam 3-4 bulan saja, satu tanaman lidah buaya mampu menghasilkan anakan yang jumlahnya banyak sehingga dapat menghasilkan lebih banyak indukan lidah buaya.

Produksi awal manisan lidah buaya dibuat dari 10 kilogram pelepah lidah buaya yang dibelinya di pasar kembang. Pelepah lidah buaya dicuci bersih di air mengalir kemudian direbus di air gula dan dimasukkan dalam plastik kecil panjang, dibuat es mambo. Es mambo itu kemudian dipasarkan di sekolah-sekolah dan ternyata laku keras dengan harga Rp 1.000 per buah.

Tanti memasarkan es mambo itu sambil terus bereksperimen membuat minuman lidah buaya atau nata aloe vera. Ia mencuci lidah buaya di air mengalir hingga bersih, kemudian lidah buaya dipasteurisasi untuk membunuh kuman dan mikroorganisme serta ditambahkan sari buah lychee sebagai perasa. Ia mendapati, lidah buaya harus diperlakukan sangat hati-hati. Ada titik kritis yang harus dijaga agar daging lidah buaya tidak berubah warna, atau bahkan menjadi cair.

Dia juga memilih untuk tidak menambahkan zat-zat kimia tambahan untuk produknya seperti pewarna, pemanis buatan, atau pengawet. Dengan pemrosesan yang benar, Tanti menyebutkan, minuman nata aloe vera yang diberi nama Olavera itu dapat bertahan hingga satu tahun.

Selain menemukan resep untuk minuman lidah buayanya, Tanti pun akhirnya berhasil membudidayakan tanaman lidah buaya di lahan seluas 2.000 meter persegi miliknya. Dibutuhkan waktu satu tahun untuk menunggu panen pertama. Setelah itu, setiap bulan, sebanyak tiga pelepah dapat dipanen per satu tanaman lidah buaya.

Pertama kali, dia menggunakan kemasan dalam cup atau gelas plastik. Semakin lama, dengan banyaknya informasi yang didapat, bahwa kemasan kaca lebih baik dari plastik, ia pun mengemas minuman lidah buayanya di botol kaca agar lebih tahan lama.

”Saya punya beban moral untuk membuat makanan yang sehat, bebas dari bahan kimia berbahaya. Karena itu, saya tidak menggunakan pengawet dan pemanis buatan. Semuanya bahan alami,” ujar Tanti.

Apa yang dia bicarakan itu, kata dia, akan diuji ada atau tidaknya keluhan pembeli. Saat ini, produk yang dibuatnya tak hanya minuman lidah buaya, tetapi juga kerupuk lidah buaya, teh lidah buaya, hingga kue bolu yang dibuat dari lidah buaya. Teh lidah buaya dibuat dari kulit lidah buaya sisa pembuatan minuman lidah buaya. Adapun pada pembuatan bolu, margarin diganti dengan lidah buaya sehingga kue yang dihasilkan rendah lemak.
Pekarangan rumah

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Belum Berakhir, Blue Bird Jaga Biaya Operasional Tetap Sehat

Pandemi Belum Berakhir, Blue Bird Jaga Biaya Operasional Tetap Sehat

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan, PHRI: Perlu Toleransi untuk Anak dan Lansia Komorbid

Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan, PHRI: Perlu Toleransi untuk Anak dan Lansia Komorbid

Whats New
Percepat Pemulihan Ekonomi, Bank BJB Berencana Ekspansi Kredit hingga Perkuat Layanan Digital

Percepat Pemulihan Ekonomi, Bank BJB Berencana Ekspansi Kredit hingga Perkuat Layanan Digital

Whats New
Cabai Rawit Merah Tembus Rp 113.837 Per Kg, Simak Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Cabai Rawit Merah Tembus Rp 113.837 Per Kg, Simak Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Whats New
Beli Pertalite Pakai MyPertamina Ribet? Ingat, Bisa Daftar Tanpa Ponsel, QR Code Boleh Dicetak, Bayarnya Bisa 'Cash', Baru Berlaku untuk Mobil

Beli Pertalite Pakai MyPertamina Ribet? Ingat, Bisa Daftar Tanpa Ponsel, QR Code Boleh Dicetak, Bayarnya Bisa "Cash", Baru Berlaku untuk Mobil

Whats New
Kredit Bank Neo Commerce Tumbuh Pesat, Diperkirakan Raih Profit 2023

Kredit Bank Neo Commerce Tumbuh Pesat, Diperkirakan Raih Profit 2023

Whats New
Menguat 1,53 Persen di Sesi I Perdagangan, IHSG Kembali ke Level 6.700

Menguat 1,53 Persen di Sesi I Perdagangan, IHSG Kembali ke Level 6.700

Whats New
Perkuat Pengawasan Penyaluran BBM Bersubsidi, BPH Migas Gandeng Kejagung

Perkuat Pengawasan Penyaluran BBM Bersubsidi, BPH Migas Gandeng Kejagung

Rilis
Konsultan Penyehatan Keuangan Wanaartha Life Mundur, Bagaimana Nasib Pencarian Investor?

Konsultan Penyehatan Keuangan Wanaartha Life Mundur, Bagaimana Nasib Pencarian Investor?

Whats New
 Ramai Perusahaan Digital Lakukan Efisiensi, Ini Strategi Blibli Pastikan Tidak PHK Karyawan

Ramai Perusahaan Digital Lakukan Efisiensi, Ini Strategi Blibli Pastikan Tidak PHK Karyawan

Whats New
Sandiaga Uno: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Baru Wacana

Sandiaga Uno: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Baru Wacana

Whats New
Cara Daftar dan Aktivasi BJB Digi Tanpa ke Bank

Cara Daftar dan Aktivasi BJB Digi Tanpa ke Bank

Spend Smart
Ini 6 Lelang Rumah Berlokasi di Bandung, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Ini 6 Lelang Rumah Berlokasi di Bandung, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Whats New
Tantangan Mencapai Target Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 Persen

Tantangan Mencapai Target Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 Persen

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.