Pertumbuhan Ekonomi Harus Diimbangi Transparansi

Kompas.com - 15/01/2014, 18:13 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Performa pertumbuhan ekonomi Indonesia cukup baik dalam beberapa waktu belakangan. Walaupun situasi ekonomi regional dan global menunjukkan tren perlambatan, Indonesia masih dapat mencatat angka pertumbuhan yang relatif baik dibandingkan negara-negara lain di kawasan dan global.

Profesor Melbourne Business School Australia Peter Verhezen mengatakan Indonesia saat ini telah menjadi salah ekonomi terbesar di dunia. Namun, masih ada satu hambatan yang dihadapi Indonesia.

"Bila Indonesia menginginkan pertumbuhan ekonomi bahkan sampai double digit, maka harus ada tranparansi. Contohnya adalah good corporate governance (GCG)," kata Peter pada acara Indonesia Summit: What Indonesia Needs Now?, Rabu (15/1/2014).

Transparansi di Indonesia, dipandang Peter, belum terlalu jelas terjadi. Namun demikian, ia pun tidak yakin Indonesia adalah negara paling korup di dunia. GCG, kata dia, adalah salah satu kebijakan efektif untuk meningkatkan transparansi.

Pertumbuhan ekonomi disumbang salah satunya oleh investasi. Para investor bisa saja mengurungkan niat untuk berinvestasi di Tanah Air bila pemerintah atau instansi terkait belum menunjukkan praktik transparansinya dan praktik korupsi masih kuat.

"Jika Indonesia mau tetap menarik di mata investor dan di mata dunia sebagai salah satu ekonomi terbesar, maka harus melakukan hal-hal yang benar. Salah satunya adalah GCG," ujarnya.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dipandang telah cukup berhasil mengungkap tindak-tindak korupsi yang dilakukan para pejabat negara. Namun, Peter mengatakan harus ada upaya transparansi pula dari internal instansi.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terus Merosot, Harga Bitcoin Sudah Turun Hampir 50 Persen dari Level Tertinggi

Terus Merosot, Harga Bitcoin Sudah Turun Hampir 50 Persen dari Level Tertinggi

Earn Smart
Kasus Omicron Meningkat, Pembelajaran Tatap Muka Tetap Dilaksanakan

Kasus Omicron Meningkat, Pembelajaran Tatap Muka Tetap Dilaksanakan

Whats New
Menteri Teten: Kacang Koro Pedang Jadi Alternatif Atasi Ketergantungan Impor Kedelai

Menteri Teten: Kacang Koro Pedang Jadi Alternatif Atasi Ketergantungan Impor Kedelai

Whats New
Rencana Buyback Saham BRI Diyakini Tidak Pengaruhi Kondisi Keuangan Perseroan

Rencana Buyback Saham BRI Diyakini Tidak Pengaruhi Kondisi Keuangan Perseroan

Whats New
KPPU Sarankan Pemerintah Cabut Regulasi yang Menghambat Industri Minyak Goreng

KPPU Sarankan Pemerintah Cabut Regulasi yang Menghambat Industri Minyak Goreng

Whats New
Sri Mulyani: Enggak Mungkin Saya Sembunyikan Utang...

Sri Mulyani: Enggak Mungkin Saya Sembunyikan Utang...

Whats New
Perpres Kewirausahaan Terbit, Wirausaha Bakal Dapat Banyak Kemudahan dan Insentif

Perpres Kewirausahaan Terbit, Wirausaha Bakal Dapat Banyak Kemudahan dan Insentif

Whats New
Bandara Halim Akan Tutup Sementara, Penerbangan Lion Air Group Dipindah ke Bandara Soetta

Bandara Halim Akan Tutup Sementara, Penerbangan Lion Air Group Dipindah ke Bandara Soetta

Whats New
Mengenal Status Tenaga Honorer yang Akan Dihapus mulai 2023

Mengenal Status Tenaga Honorer yang Akan Dihapus mulai 2023

Whats New
IHSG Turun ke Level 6.655,16, Saham-saham Bank Kecil Melemah

IHSG Turun ke Level 6.655,16, Saham-saham Bank Kecil Melemah

Whats New
Luhut: 'Travel Bubble' Dievaluasi Tiap Minggu, Kalau Tidak Bagus Kita Setop

Luhut: "Travel Bubble" Dievaluasi Tiap Minggu, Kalau Tidak Bagus Kita Setop

Whats New
BRI Berencana Buyback Saham Sebesar Rp 3 Triliun, Ini Alasannya

BRI Berencana Buyback Saham Sebesar Rp 3 Triliun, Ini Alasannya

Whats New
Ini Target Produksi Komoditas Utama Pertanian Selama 2022

Ini Target Produksi Komoditas Utama Pertanian Selama 2022

Whats New
Tahun 2022, HAIS Targetkan Pertumbuhan Usaha Kargo hingga 10 Persen

Tahun 2022, HAIS Targetkan Pertumbuhan Usaha Kargo hingga 10 Persen

Rilis
Sederet Kecurigaan KPPU soal Kartel Persekongkolan Harga Minyak Goreng

Sederet Kecurigaan KPPU soal Kartel Persekongkolan Harga Minyak Goreng

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.