Pemerintah Dinilai Lamban Soal BPJS Ketenagakerjaan

Kompas.com - 16/01/2014, 14:39 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Buruh dan pengusaha kompak menilai bahwa pemerintah lambat dalam mengimplementasikan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sofjan Wanandi menilai BPJS Ketenagakerjaan masih jauh dari kata siap. Kepada Kompas.com, Kamis (15/1/2014), ia mengatakan, banyak hal yang harus dinegosiasikan, utamanya mengenai program baru yakni Jaminan Pensiun.

Namun nyatanya hingga saat ini pemerintah juga belum mengagendakan pembahasan soal itu. "Semua tidak membicarakan secara serius. Karena ini kan berlaku 2015, dan pemerintah sekarang berfikir bukan dia lagi yang berkuasa, jadi ditunda-tunda saja," kata Sofjan.

Lebih lanjut ia meragukan keseriusan pemerintah dengan menerbitkan peraturan pemerintah (PP) tentang Jaminan Pensiun tahun ini. Sofjan enggan berbagi soal berapa iuran yang fair bagi pengusaha untuk program ini.

"Belum jelas karena harus satu per satu dibicarakan, jaminan pensiun, kematian, kecelakaan. Dan biasanya itu lebih tinggi dari kesehatan," imbuhnya.

Sementara itu, Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal menegaskan, pemerintah lambat mengurus soal ini. Pasalnya, sesuai aturan, PP sudah harus kelar 2 tahun setelah UU BPJS dikeluarkan.

Dengan kata lain, pada November 2014 aturan turunan BPJS Ketenagakerjaan sudah harus selesai. Said menambahkan, setidaknya ada 2 PP, yakni PP tentang Manfaat dan Program, serta PP tentang Program Jaminan Pensiun.

"Tapi sampai saat ini, sama sekali belum ada draft. Draft aja belum ada, apalagi mau bahas. KAJS mendesak Februari sudah harus ada draft RPP tentang Manfaat dan Program, serta RPP tentang Program Jaminan Pensiun," sambung Said.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.