Bernanke: Kami Sudah Berhitung Risiko Kebijakan Stimulus

Kompas.com - 17/01/2014, 03:00 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani

WASHINGTON, KOMPAS.com — Gubernur Federal Reserve Ben Bernanke, Kamis (16/1/2014), mengatakan bank sentral Amerika sudah bersiap dengan baik mengantisipasi risiko terkait kebijakan stimulus mereka, termasuk risiko inflasi tinggi dan gelembung aset.

Berbicara dua pekan sebelum mengakhiri masa jabatannya di The Fed, Bernanke menepis tudingan bahwa dia menggali sumur inflasi dengan kebijakan uang murah dalam lima tahun terakhir ini. Bernanke memimpin bank sentral Amerika melewati krisis ekonomi terburuk setelah "Depresi Hebat" pada 1930-an, antara lain dengan kucuran stimulus luar biasa besar.

Bernanke juga mengatakan The Fed tidak percaya pasar saham dan properti sudah berlebihan sekalipun tahun lalu keduanya mencatatkan pertumbuhan besar. "Kami mengembangkan semua alat yang kami butuhkan untuk mengelola suku bunga, untuk mengetatkan kebijakan moneter, bahkan jika neraca tak berubah maupun membesar," ujar dia.

Pernyataan Bernanke ini terkait kucuran quantitative easing senilai 85 miliar dollar untuk pembelian obligasi. Kebijakan ini telah menekan suku bunga acuan Amerika ke tingkat sangat rendah dalam jangka panjang.

"Artinya, kami menjalankan kebijakan moneter secara normal dan menghindari risiko inflasi yang bisa ditahan atau masalah lain yang serupa," kata Bernanke. "Tentu saja selalu memungkinkan bagi The Fed terlambat atau terlalu cepat menaikkan suku bunga acuan, (tapi) saya pikir kami sekarang memiliki banyak instrumen (moneter) sekarang."

Bernanke menempati posisinya di The Fed selama 8 tahun per 31 Januari 2014. Inflasi, kata dia, bukan fokus perhatiannya saat ini, mengingat inflasi dari indeks harga konsumen masih bertengger di kisaran 1,5 persen sepanjang 2013, berdasarkan data yang dilansir Kamis (16/1/2014).

Terkait pendapat telah terjadi over-inflasi aset, Bernanke mengatakan The Fed sangat sensitif dengan risiko krisis keuangan, yang pada 2008 bermula dari gelembung harga aset properti. Namun, kata dia, The Fed tak memilih menggunakan pendekatan pengawasan, regulasi, dan instrumen mikroprudensial untuk memastikan risiko minimal.

"Pasar saat ini tampaknya telah meluas seiring peningkatan valuasi pasar, terbesar dalam sejarah," imbuh Bernanke. Dia pun menambahkan bahwa sistem keuangan saat ini pada kondisi kuat dengan modal mantap di perbankan. "Kami tak melihat kekhawatiran atas stabilitas keuangan harus mengurangi kebutuhan untuk mengakomodasi kebijakan moneter."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.