Meski Bergejolak, Investasi di Saham Dinilai Lebih Menguntungkan

Kompas.com - 28/01/2014, 19:16 WIB
Ilustrasi aktivitas di bursa saham.  KOMPAS/PRIYOMBODOIlustrasi aktivitas di bursa saham.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Investasi diperlukan untuk mempersiapkan masa depan agar tidak merepotkan. Namun, terkadang banyak orang yang masih bingung sarana investasi apa yang sebaiknya dipakai.

Manajer Portofolio Ekuitas Schroeders Indonesia Irwanti mengatakan ada beberapa alternatif investasi yang dapat digunakan masyarakat. Tidak hanya saham, namun ada pula reksadana campuran. Setiap investasi yang diambil tergantung dari profil risiko masing-masing individu.

"Keputusan investasi saham harus didasari kepercayaan dengan Indonesia. Kalau percaya Indonesia akan terus baik, maka saham akan jadi alternatif investasi paling tinggi," kata Irwanti di Jakarta, Selasa (28/1/2014).

Irwanti menjelaskan selama ini masih banyak masyarakat, khususnya ibu-ibu, memilih emas sebagai sarana untuk berinvestasi. Namun, kata dia, tren investasi dalam bentuk emas hanya terjadi pada tahun 2008 yang diikuti eforia. Lebih lagi, ia memandang harga emas lebih mudah naik-turun dibandingkan saham.

"Kalau saham itu naiknya lebih konstan walaupun setiap tahun ada gejolak. Saham lebih aman daripada emas. Saham sangat likuid," ujar dia.

Adapun bagi masyarakat yang masih ragu untuk berinvestasi di pasar saham alias investor konservatif, Irwanti mengatakan mereka dapat memilih reksadana campuran sebagai alternatif investasi. Reksadana campuran adalah gabungan dari saham dan obligasi.

Dengan tingkat risiko lebih rendah dibandingkan saham, Irwanti memandang reksadana campuran dapat menjanjikan return di atas bunga bank. "Untuk yang konservatif mungkin bisa coba beberapa reksa dana campuran, ini tingkat risikonya lebih rendah dibanding saham," jelas dia.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.