Kompas.com - 30/01/2014, 00:17 WIB
Penulis Hindra Liauw
|
EditorHindra Liauw

NEW YORK, KOMPAS.com- Saham-saham di Wall Street bergerak melemah pada awal perdagangan Rabu (29/1/2014), menjelang keputusan kebijakan Federal Reserve AS tentang kelanjutan pemangkasan stimulus yang diawasi secara luas.

Dalam satu jam pertama perdagangan, Dow Jones Industrial Average merosot 137,75 poin (0,86 persen) menjadi 15.790,81.

Indeks berbasis luas S&P 500 turun 13,48 poin (0,75 persen) menjadi 1.779,02, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq turun 31,90 poin (0,78 persen) menjadi 4.066,06.

Penurunan ini terjadi menjelang kesimpulan dari pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) Fed yang sangat diharapkan kembali memangkas program pembelian obligasinya ssebesar 10 miliar dolar AS.

Pernyataan FOMC pasca-pertemuan ini diperkirakan sekitar pukul 14.00 waktu setempat (19.00 GMT) .

The Fed pada Desember 2013 mengumumkan rencana untuk mulai menarik kembali program stimulusnya. Sebagian besar analis percaya bahwa Fed akan melanjutan pengurangan stimulusnya meskipun baru-baru ini terjadi turbulensi di pasar global sebagian dipicu pengurangan program Fed.

Aksi jual ekuitas menyusul sejumlah laporan laba bervariasi perusahaan.

Komponen Dow, Boeing, tenggelam 4,7 persen setelah memperkirakan laba 2014 sebesar 7,00- 7,20 dolar AS per saham, lebih renadah dari perkiraan para analis 7,57 dolar AS.

Komponen Dow lainnya, AT & T, turun 4,0 persen di tengah kekhawatiran bahwa prospek arus kas perusahaan telah dipotong. Morgan Stanley menilai pembayaran tinggi perusahaan kepada pemegang saham sebuah "kekhawatiran yang luas."

Yahoo jatuh 6,6 persen di tengah kekhawatiran tentang kemerosotan pendapatannya. Para investor terganggu oleh penurunan enam persen selama kuartal keempat dalam pendapatan iklan display yang telah lama berada di pendapatan inti Yahoo.

Dow Chemical melonjak 4,4 persen setelah labanya 65 sen per saham mengalahkan perkiraan analis sebesar 43 sen. Perusahaan ini mengumumkan kenaikan dividen 15 persen dan perluasan program pembelian kembali saham dari 1,5 miliar dolar AS menjadi 4,5 miliar dolar AS.

Harga obligasi naik. Imbal hasil pada obligasi 10-tahun AS turun menjadi 2,72 persen dari 2,75 persen pada Selasa, sementara pada obligasi 30-tahun turun menjadi 3,66 persen dari 3,67 persen. Harga dan imbal hasil obligasi bergerak terbalik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Antara


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Loket Stasiun Sukabumi Dirusak Calon Penumpang, KAI Pastikan Layanan Berjalan Normal

Loket Stasiun Sukabumi Dirusak Calon Penumpang, KAI Pastikan Layanan Berjalan Normal

Whats New
Harga Kebutuhan Pokok Naik Jelang Nataru,  Mulai dari Cabai, Telur hingga Beras

Harga Kebutuhan Pokok Naik Jelang Nataru, Mulai dari Cabai, Telur hingga Beras

Whats New
Liburan Akhir Tahun tapi Dana Enggak Cukup? Simak Penawaran dari Bank Ini

Liburan Akhir Tahun tapi Dana Enggak Cukup? Simak Penawaran dari Bank Ini

Whats New
Akuisisi ASDP ke Penyeberangan Swasta Dinilai Positif untuk Perkuat Layanan

Akuisisi ASDP ke Penyeberangan Swasta Dinilai Positif untuk Perkuat Layanan

Whats New
Simak Nilai Ambang Batas Seleksi PPPK Nakes yang Bakal Lolos

Simak Nilai Ambang Batas Seleksi PPPK Nakes yang Bakal Lolos

Whats New
Ini Tiga Cara Kembalikan Kredibilitas Asuransi di Mata Masyarakat

Ini Tiga Cara Kembalikan Kredibilitas Asuransi di Mata Masyarakat

Whats New
Superindo Gandeng UGM dan Global Food Partners (GFP) Tingkatkan Ketersediaan Telur Bebas Kandang Sekat

Superindo Gandeng UGM dan Global Food Partners (GFP) Tingkatkan Ketersediaan Telur Bebas Kandang Sekat

Whats New
Sri Mulyani Pastikan Anggaran IKN Tak Berubah Meski UU IKN Direvisi

Sri Mulyani Pastikan Anggaran IKN Tak Berubah Meski UU IKN Direvisi

Whats New
Kemenkeu Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Kuartal IV-2022 Bisa di Bawah 5 Persen

Kemenkeu Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi RI Kuartal IV-2022 Bisa di Bawah 5 Persen

Whats New
GOTO ARB 10 Kali Berturut-turut, Harga Sahamnya Diperdagangkan Rp 93 per Lembar

GOTO ARB 10 Kali Berturut-turut, Harga Sahamnya Diperdagangkan Rp 93 per Lembar

Whats New
Upaya BCA dan BRI Cegah Kasus Pembobolan Rekening Nasabah Berkedok Penipuan Terulang

Upaya BCA dan BRI Cegah Kasus Pembobolan Rekening Nasabah Berkedok Penipuan Terulang

Whats New
Masih Merah, IHSG Awal Sesi Tinggalkan Level 6.800

Masih Merah, IHSG Awal Sesi Tinggalkan Level 6.800

Whats New
Iuran BPJS Kesehatan Tak Naik hingga 2024, Ini Rincian Tarifnya

Iuran BPJS Kesehatan Tak Naik hingga 2024, Ini Rincian Tarifnya

Earn Smart
Fintech Lending Modalku Catat Produk Pinjaman Khusus Karyawan Tumbuh 600 Persen

Fintech Lending Modalku Catat Produk Pinjaman Khusus Karyawan Tumbuh 600 Persen

Whats New
Sri Mulyani Beberkan Nasib Aset Negara Rp 1.464 Triliun saat Ibu Kota Pindah ke IKN

Sri Mulyani Beberkan Nasib Aset Negara Rp 1.464 Triliun saat Ibu Kota Pindah ke IKN

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.