Kompas.com - 01/02/2014, 11:26 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Keputusan mengejutkan diambil Gita Wirjawan pada Jumat (31/1/2014) ketika dia mengumumkan akan meletakkan jabatannya sebagai Menteri Perdagangan. Berbagai spekulasi muncul terkait langkah tersebut.

Salah satu spekulasi yang muncul adalah Gita cukup tertekan dengan isu impor beras Vietnam. Namun dia membantahnya. "Saya ingin fokus ke konvensi capres Partai Demokrat," ujarnya.

Banyak yang menilai keputusan Gita meletakkan jabatan sebagai Menteri Perdagangan merupakan muara atas rentetan masalah yang dihadapinya selama dia menduduki "kursi panas" sebagai anggota Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) II.

Jika dirunut ke belakang, memang banyak hal yang kurang mengenakkan yang dihadapi Gita Wirjawan selama dia menjadi anggota KIB II.

Nama Gita Wirjawan muncul ke permukaan sesaat setelah pemilihan presiden tahun 2009 diketahui hasilnya. Saat itu Gita Wirjawan menduduki posisi sebagai komisaris PT Pertamina.

Spekulasi yang muncul, Gita Wirjawan akan menggantikan Sofyan Djalil sebagai Menteri BUMN. Namun ada kabar lain yang berembus, dia akan diplot sebagai Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), di mana kandidat lainnya adalah pengusaha Sandiaga Uno.

Hingga pengumuman KIB II pada Rabu malam (21/10/2009) akhirnya diketahui bahwa Gita Wirjawan-lah yang dipilih menduduki posisi sebagai Kepala BKPM. Dan, perjalanan Gita dimulai...

Cobaan pertama. Setelah pengumuman KIB II, Gita WIrjawan tidak serta merta resmi sebagai anggota kabinet. Ini lantaran dua kali pelantikannya dibatalkan, dengan alasan kepres pengangkatan Gita Wirjawan belum terbit.

Bahkan, pada sidang perdana KIB II pada 23 Oktober 2009, Gita Wirjawan juga belum diperkenankan mengikuti rapat karena permasalahan administrasi tersebut. Baru pada 11 November 2009 atau hampir sebulan setelah pengumuman kabinet baru, Gita Wirjawan dilantik.

Kinerja Gita sepanjang menjabat Kepala BKPM bisa dibilang cemerlang. Dia sering mengadakan roadshow ke pusat-pusat keuangan dunia guna menarik pemodal masuk ke Indonesia. Dengan cara itu, Gita dinilai berhasil mengembalikan kepercayaan investor kembali menanamkan modalnya di Indonesia.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.