Kompas.com - 06/02/2014, 19:25 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Ekonom Bank Mandiri Destry Damayanti memandang perekonomian Indonesia masih akan mengalami kondisi sulit pada tahun 2014 ini. Ia pun menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia masih berada di bawah 5,8 persen lantaran dampak kebijakan pengetatan ekonomi masih terasa.

"Tahun ini mungkin bisa lebih di bawah itu, sedikit di bawah 5,8 persen. Kenapa? Karena pertama, kebijakan kebijakan ketat masih kita rasakan. Jadi kenaikan BI rate kan efeknya 3 sampai 6 bulan. Jadi di semester 1 masih berat," kata Destry di Kantor Kementerian Keuangan, Kamis (6/2/2014).

Di samping itu, pemilihan umum yang akan dilaksanakan tahun ini masih berdampak pada belum kembali normalnya minat investasi. Para investor masih melihat siapa kandidat yang akan keluar sebagai pemenang dalam pemilu presiden. Hal ini menyebabkan merangkaknya pertumbuhan ekonomi Indonesia masih butuh waktu.

"Ketiga, ada undang-undang mineral yang baru itu kan mau tidak mau akan memberikan efek jangka pendek terhadap neraca perdagangan kita dan akhirnya akan berpengaruh juga ke sisi external account kita," ujar dia.

Destry menjelaskan, kondisi ekonomi Indonesia dipengaruhi kondisi eksternal yang berkontribusi terhadap produk domestik bruto (PDB).

"Mestinya kita tidak bisa berharap faktor ekonomi rebound di 2014. Kita harap setelah pemilu baru mulai peak up, menjelang akhir 2014 memasuki 2015," papar Destry.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.