Kompas.com - 09/02/2014, 20:12 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com
- Salah satu agenda penting perbankan pada tahun ini adalah menjaga likuiditas. Demi mengamankan pendanaan, sejumlah bank rela mengerek bunga deposito hingga di atas bunga penjaminan Lembaga Penjamin Simpanan alias LPS rate. LPS rate kini 7,5 persen untuk bank umum dan 10 persen untuk bank perkreditan rakyat (BPR).

Bank Sahabat Sampoerna, misalnya, kemarin meluncurkan program Kebon Tunai. Melalui program ini, Bank Sahabat Sampoerna memberikan bunga deposito, maksimal 10,75 persen untuk simpanan minimal Rp 100 juta. Bunga ini berlaku untuk tenor tiga bulan dan dibayar di muka.

Direktur Utama Bank Sahabat Sampoerna, Indra Wijaya Supriadi, menyatakan program ini tidak berlaku selamanya. Bank akan mengevaluasi setiap tiga bulan. Program ini adalah terobosan demi meningkatkan likuiditas yang saat ini agak ketat.

Bank Victoria juga mematok bunga deposito tinggi. Khusus deposan besar dengan simpanan di atas Rp 1 miliar, Victoria memberikan special rate 10 persen. "Ini maksimal yang bisa kami berikan. Terutama untuk nasabah lama loyal dengan simpanan lebih dari Rp 10 miliar," ungkap Anthony Soewandy, Wakil Direktur Utama Bank Victoria.

Ia menegaskan Bank Victoria tak mengalami krisis likuiditas. Hal ini ini tecermin dari rasio pinjaman terhadap simpanan (LDR) sebesar 75 persen. "Ini semata mengikuti pasar agar kami tetap mempertahankan nasabah kami," ujar dia.

Untuk informasi saja, simpanan di atas Rp 2 miliar dan di atas LPS rate tidak mendapat jaminan LPS. Artinya, jika bank tempat menyimpan duit itu dilikuidasi, tidak mendapat pergantian dari pemerintah. Tenaga pemasaran Bank Victoria sudah menjelaskan konsekuensi ini deposan besar.

Bank Ina Perdana juga memasang bunga deposito tinggi. Lagi-lagi bukan karena alasan likuditas kering, tapi demi mengikuti tren pasar yang dikendalikan bank besar. LPS mencatat, bank besar mengerek bunga simpanan hingga 200 basis poin menjadi 6,2 persen per Desember 2013, dari Maret 2013 sebesar 4,20persen. Persentase itu melampaui pertumbuhan BI rate.

Edy Kuntardjo, Direktur Utama Bank Ina Perdana, menilai banyak bank besar memberikan bunga deposito ke nasabah besar atau special rate hingga 11 persen. "Ini merusak pasar dan membuat kondisi tidak sehat. Bank kecil terpaksa mengikuti sesuai kemampuan," ungkap Edy. Bank Ina memberi bunga deposito special rate 9,5 persen-10 persen, minimal simpanan Rp 1 miliar.

Direktur Utama Bank Mandiri, Budi Gunadi Sadikin, menjelaskan pemberian bunga deposito di atas LPS rate karena permintaan nasabah. Tapi, Mandiri tak menawarkan bunga di atas LPS rate secara cuma-cuma, karena biayanya besar.

"Jika kami memberi bunga tinggi tanpa seleksi, dana pindah semua ke Mandiri," kata Budi. (Adhitya Himawan, Nina Dwiantika)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Lunasi Utang ke LV Logistik, Aset BUMN Konstruksi PT Indah Karya Disita PN Bandung

Tak Lunasi Utang ke LV Logistik, Aset BUMN Konstruksi PT Indah Karya Disita PN Bandung

Whats New
Viral, Video Jendela KRL Dilempar Batu hingga Pecah Berserakan, Ini Penjelasan KCI

Viral, Video Jendela KRL Dilempar Batu hingga Pecah Berserakan, Ini Penjelasan KCI

Whats New
Isu 'Business Judgment Rule' dan 'Talent Mobility' di PP Nomor 23 Tahun 2022

Isu "Business Judgment Rule" dan "Talent Mobility" di PP Nomor 23 Tahun 2022

Whats New
Rupiah Tembus Rp 15.000 per Dollar AS, Apa Dampaknya ke Perekonomian Indonesia?

Rupiah Tembus Rp 15.000 per Dollar AS, Apa Dampaknya ke Perekonomian Indonesia?

Whats New
Erick Thohir Bagi Kunci Sukses Bangun 'Startup' dari Nol

Erick Thohir Bagi Kunci Sukses Bangun "Startup" dari Nol

Whats New
OCBC NISP Hadirkan Kartu Debit Global Wallet, Apa Keunggulannya?

OCBC NISP Hadirkan Kartu Debit Global Wallet, Apa Keunggulannya?

Whats New
Pertimbangkan Hal Ini Sebelum Klaim Asuransi

Pertimbangkan Hal Ini Sebelum Klaim Asuransi

Whats New
Cara Blokir Kartu ATM BRI lewat HP Tanpa ke Bank

Cara Blokir Kartu ATM BRI lewat HP Tanpa ke Bank

Earn Smart
Ini Usul DPR dan Pengamat agar Penerimaan Negara dari Cukai Rokok Optimal

Ini Usul DPR dan Pengamat agar Penerimaan Negara dari Cukai Rokok Optimal

Whats New
Digiasia dan Reliance Group Kolaborasi Luncurkan ReliPay

Digiasia dan Reliance Group Kolaborasi Luncurkan ReliPay

Whats New
Kembangkan Desa Perikanan Cerdas, KKP Gandeng FAO

Kembangkan Desa Perikanan Cerdas, KKP Gandeng FAO

Rilis
Menteri Investasi Ajak Negara G20 Ambil Peran Pemulihan Ekonomi Global

Menteri Investasi Ajak Negara G20 Ambil Peran Pemulihan Ekonomi Global

Whats New
Jamin Suplai ke Kilang Pertamina, Proyek Pipa Gas Senipah-Balikpapan Dimulai

Jamin Suplai ke Kilang Pertamina, Proyek Pipa Gas Senipah-Balikpapan Dimulai

Whats New
Mendag Zulhas: Saya Sedih Petani Jual Sawit ke Malaysia

Mendag Zulhas: Saya Sedih Petani Jual Sawit ke Malaysia

Whats New
Tips Berburu Barang Elektronik Idaman ala Aulion di Puncak Kampanye Shopee 7.7 Mega Elektronik Sale

Tips Berburu Barang Elektronik Idaman ala Aulion di Puncak Kampanye Shopee 7.7 Mega Elektronik Sale

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.