Kompas.com - 10/02/2014, 07:14 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Pemerintah ngebut mencetak utang tahun ini. Sampai 5 Februari 2014,  pemerintah telah mencetak utang baru Rp 105,46 triliun atau 28,48 perfsen dari target pembiayaan 2014. Nilai utang ini terbilang tinggi ketimbang  tahun sebelumnya. Maklum tahun ini ada risiko tapering off dan pemilu.

Direktur Jenderal Pengelolaan Utang (DJPU) Kementerian Keuangan (Kemkeu), Robert Pakpahan mengatakan, dari realisasi pembiayaan APBN 2014 sebesar Rp 105,46 triliun sampai 5 Februari 2014, sebanyak Rp 100,87 triliun berasal dari Surat Utang Negara (SUN), termasuk di dalamnya dalam bentuk valuta asing (valas) US$ 4 miliar.

Sementara untuk penerbitan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) sebesar Rp 4,6 triliun. Robert mengakui jumlah penerbitan di awal tahun ini lebih tinggi karena  masih tingginya ketidakpastian ekonomi global.

Penuh ketidakpastian

Pemerintah sepertinya tidak ingin dampak kebijakan pengurangan stimulus ekonomi yang dilakukan The Federal Reserve (The Fed) mengganggu penerbitan surat utang. Sebab keputusan Bank Sentral Amerika Serikat tersebut diperkirakan akan membuat tingkat imbal hasil atau yield obligasi Pemerintah AS atau US treasury naik. Dampaknya investor asing cabut dari Indonesia dan mengalihkan duit mereka ke surat utang terbitan negeri Uwak Sam itu.

Kementerian Keuangan khawatir hal ini membuat target indikatif penerbitan utang dalam negeri sulit tercapai. Atau paling tidak, akan mengerek imbal hasil obligasi di dalam negeri. Walhasil, otomatis beban biaya utang Indonesia akan terdongkrak.

Sampai semester I 2014, pemerintah menargetkan penerbitan utang baru sebesar 60 persen dari kebutuhan total 2014 sebesar Rp 359,84 triliun. "Kondisi global maupun domestik penuh ketidakpastian, makanya kita kejar di awal tahun ini,” ujar Robert kepada KONTAN, Minggu (9/2/2014).

Untuk mendapatkan kebutuhan pembiayaan sebesar  Rp 359,84 triliun tadi, pemerintah akan melakukan lelang SUN sebanyak 23 kali. Sementara untuk lelang SBSN sebanyak 20 kali dalam tahun ini. Salah satu hal yang membuat pemerintah mengejar penerbitan surat utang adalah kekhawatiran pelaksanaan Pemilu 2014. "Hampir di setiap tahun politik penuh kekhawatiran," kata Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef), Enny Sri Hartati.

Ekonom Universitas Indonesia (UI) yang juga ekonom Samuel Asset Manajemen Lana Soelistyaningsih melihat pemilu menimbulkan ketidakpastian karena karena investor menunggu. "Langkah pemerintah melakukan front loading atau mendorong pembiayaan di awal tahun sangat tepat karena kondisi rupiah lebih stabil," katanya.

Apalagi imbal hasil surat utang naik hingga 9 persen dalam beberapa hari terakhir. Jika pemerintah menunggu terlalu lama akan lebih parah lagi karena bisa mendapat tekanan tambahan dari melemahnya mata uang rupiah terhadap dollar Amerika Serikat. (Asep Munazat Zatnika)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kementerian PANRB: Bapak Tjahjo Kumolo Telah Dipanggil Allah SWT, Mohon Doanya...

Kementerian PANRB: Bapak Tjahjo Kumolo Telah Dipanggil Allah SWT, Mohon Doanya...

Whats New
Biar Tidak Ketinggalan Cuan, Simak Daftar Emiten yang Cum Dividen di Awal Juli Ini

Biar Tidak Ketinggalan Cuan, Simak Daftar Emiten yang Cum Dividen di Awal Juli Ini

Earn Smart
Rupiah dan IHSG Kompak Melemah di Sesi I Perdagangan

Rupiah dan IHSG Kompak Melemah di Sesi I Perdagangan

Whats New
PTPN Group Bangun Pabrik BioCNG Berbahan Baku Limbah Cair Kelapa Sawit

PTPN Group Bangun Pabrik BioCNG Berbahan Baku Limbah Cair Kelapa Sawit

Whats New
Wujukan Net Zero Operations, Sustainability Harus Jadi Prioritas Industri

Wujukan Net Zero Operations, Sustainability Harus Jadi Prioritas Industri

Rilis
Antisipasi Kecelakaan Beruntun, Kemenhub Tingkatkan Pengawasan Angkutan Pariwisata

Antisipasi Kecelakaan Beruntun, Kemenhub Tingkatkan Pengawasan Angkutan Pariwisata

Whats New
Ini Alasan Pertamina Dorong Masyarakat Daftar Lewat Website MyPertamina Ketimbang ke Aplikasi

Ini Alasan Pertamina Dorong Masyarakat Daftar Lewat Website MyPertamina Ketimbang ke Aplikasi

Whats New
Syarat dan Cara Ajukan KUR BRI Online 2022 lewat kur.bri.co.id

Syarat dan Cara Ajukan KUR BRI Online 2022 lewat kur.bri.co.id

Whats New
Gaji ke-13 PNS Cair, Sri Mulyani Sebut untuk Bayar Sekolah Anak

Gaji ke-13 PNS Cair, Sri Mulyani Sebut untuk Bayar Sekolah Anak

Whats New
Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Whats New
Segini Besaran Gaji ke-13 Pensiunan PNS yang Cair Mulai Hari Ini

Segini Besaran Gaji ke-13 Pensiunan PNS yang Cair Mulai Hari Ini

Earn Smart
Selenggarakan Virtual Run & Ride, Bluebird Turut Dukung Program Ketahanan Pangan

Selenggarakan Virtual Run & Ride, Bluebird Turut Dukung Program Ketahanan Pangan

Whats New
6 Bandara Angkasa Pura I Telah Memberangkatkan  39.296 Calon Jemaah Haji Selama 4-8 Juni 2022

6 Bandara Angkasa Pura I Telah Memberangkatkan 39.296 Calon Jemaah Haji Selama 4-8 Juni 2022

Whats New
Respons Bulog Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Respons Bulog Usai Peternak Minta Sapi Terinfeksi PMK agar Diserap Jadi Stok

Whats New
Strategi Putin, Jadikan Pupuk 'Senjata' Rusia

Strategi Putin, Jadikan Pupuk "Senjata" Rusia

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.