Indonesia Pasar Potensial, tetapi Masih Dihantui Banyak Tantangan

Kompas.com - 13/02/2014, 14:06 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Indonesia dinilai sebagai pasar yang potensial bagi investasi. Executive Director Marketing Effectiveness Nielsen Regional Matthew Krepsik mengatakan, pertumbuhan Indonesia secara umum sangat pesat dan luar biasa.

"Indonesia dilihat sebagai pasar dengan pertumbuhan yang tinggi. Seluruh dunia saat ini memandang Indonesia," kata Matthew pada acara Nielsen Consumer 360 di Jakarta, Kamis (13/2/2014).

Potensi Indonesia untuk terus tumbuh, lanjut Matthew, sebenarnya sangat besar. Ini karena bertumbuhnya golongan masyarakat kelas menengah (middle class) yang berdampak pada daya beli dan permintaan akan barang dan jasa yang meningkat pula.

"Akan tetapi, pertumbuhan Indonesia tidak mudah. Banyak tantangan yang dihadapi Indonesia agar terus tumbuh," ujar dia.

Tantangan pertama, menurut Matthew, adalah konsumen yang semakin cerdas. Ini ada kaitannya dengan meningkatnya golongan masyarakat kelas menengah yang tentu saja memiliki kebutuhan yang semakin beragam.

"Potensi terbesar pertumbuhan Indonesia adalah masyarakat. Konsumen yang semakin cerdas, mereka mencari hal-hal baru setiap waktu. Mereka menuntut lebih banyak, mereka meminta lebih banyak pula. Mereka tahu apa yang mereka inginkan," jelas dia.

Selanjutnya, volatilitas ekonomi pun turut menjadi tangangan bagi pertumbuhan Indonesia lebih lanjut.

Matthew mengungkapkan, tantangan ekonomi terbesar yang dihadapi Indonesia adalah inflasi dan defisit transaksi berjalan. "Yang menjadi persoalan dan solusi yang harus diambil adalah bagaimana beradaptasi dan memitigasi tantangan-tantangan ekonomi ini," ujar dia.

Lanskap dalam bersaing pun diakui Matthew menjadi tantangan. Saat ini seluruh dunia, termasuk para investor, memandang Indonesia sebagai pasar yang sangat potensial. Seluruh perusahaan di dunia, kata dia, melihat ke arah Indonesia. Namun, negara-negara lain pun tidak kalah menariknya dibandingkan Indonesia di berbagai aspek.

"Mereka (perusahaan dan investor) akan dapat mem-branding dan menjual produk mereka secara masif di Indonesia. Tapi ini terjadi di seluruh dunia, tidak hanya Indonesia. Ini juga terjadi secara global," kata Matthew.

Oleh karena itu, Indonesia harus dapat "bertarung" dan memiliki berbagai macam persiapan untuk dapat bersaing dengan bangsa-bangsa lain di dunia. "Ini adalah masalah bertarung untuk meyakinkan dan mempertahankan pertumbuhan," kata Matthew.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.