Pemerintah: Harga BBM di Negeri Miskin Saja Lebih Mahal

Kompas.com - 13/02/2014, 18:01 WIB
Petugas mengisis bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi ke kendaraan yang telah dilengkapi radio frequency identification device (RFID) dalam simulasi uji coba RFID di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) 31.10202 di Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu. KOMPAS/PRIYOMBODOPetugas mengisis bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi ke kendaraan yang telah dilengkapi radio frequency identification device (RFID) dalam simulasi uji coba RFID di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) 31.10202 di Jalan Abdul Muis, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia dinilai sangat murah. Padahal produksinya minim sementara kebutuhannya terus meningkat. Direktur Jenderal Anggaran, Kementerian Keuangan, Askolani membandingkan, harga BBM Indonesia jauh lebih murah dibanding negara lain yang perekonomiannya di bawah Indonesia.

"Di Vietnam saja yang negara miskin dengan pendapatan per kapita lebih rendah dari kita, harga BBMnya sudah Rp 12.000-Rp 13.000 per liter. Tidak perlu membandingkan dengan harga BBM di Australia dan Amerika Serikat yang sudah di atas Rp15.000 per liter," tutur Askolani, di Jakarta, Kamis (13/2/2014).

Sekadar informasi, Badan Pusat Statistik (BPS) melansir pendapatan domestik bruto (PDB) per kapita 2013 diperkirakan mencapai Rp 36,5 juta. Kepala BPS Suryamin, Rabu (5/2/2014) menuturkan, ada laju peningkatan sebesar 8,88 persen dibanding PDB perkapita tahun 2012 yang sebesar Rp 33,5 juta.

Askolani mengatakan, pada 2013 ketika ada kenaikan harga BBM, jumlah permintaan BBM bisa ditekan separuhnya. Sepanjang 2010-2011 kebutuhan BBM tiap tahun naik 4 juta kiloliter. Namun, pada saat kenaikan harga 2013, pertumbuhannya hanya 2 juta kiloliter. Menurutnya, masyarakat Indonesia sudah sangat nyaman dengan harga BBM saat ini.

Di lain pihak, negara menanggung beban subsidi energi tiap tahun sebesar Rp 350 triliun, terdiri dari subsidi BBM Rp 250 triliun, dan subsidi listrik Rp 100 triliun. "Uang kita habis untuk BBM subsidi. Harus ada effort yang sistematis," tukasnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.