ATM Dibobol, BCA Mengaku Kerugian Sangat Kecil

Kompas.com - 05/03/2014, 18:08 WIB
BCA KONTANBCA
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kejadian pembobolan mesin anjungan tunai mandiri (ATM) milik PT Bank Central Asia Tbk (BCA) yang terjadi beberapa waktu lalu diklaim tidak menimbulkan dampak yang signifikan terhadap perseroan.

"Kasus pembobolan ATM dari yang dipublikasikan ada 112 nasabah yang mengalami kerugian dengan jumlah Rp 1,2 miliar. Kalau dibandingkan dengan laba kita di 2013 sangat tidak signifikan," kata Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja di Hotel Indonesia Kempinski, Rabu (5/3/2014).

Jahja mengatakan, dari Rp 1,2 miliar uang yang digondol para pelaku, uang yang sudah berhasil diselamatkan sebesar Rp 726 juta. Sehingga, lanjut Jahja, kalaupun perseroan mengalami kerugian, maka ditaksir hanya sekitar Rp 500 juta.

"Kerugiannya kecil sekali. Tapi ini pelajaran berharga agar terus bekerjasama dengan Polri dan Ditjen Imigrasi dan berusaha terus memberi edukasi kepada nasabah. Kami sudah pasang pengaman, tapi tetap saja tidak bisa mencegah tindakan seperti itu," ujar Jahja.

Untuk mengurangi risiko pembobolan rekening ATM, ia mengimbau para nasabah agar menutup tombol-tombol angka saat memasukkan nomor PIN. Pihaknya sudah memasang alat penutup tombol angka, namun yang terjadi adalah kadang alat tersebut terlepas.

Seperti diberitakan, beberapa waktu lalu para pelaku pembobol ATM berhasil membobol beberapa mesin ATM BCA. Setelah menguras isi ATM, para pelaku menukarnya ke dalam mata uang asing, seperti dollar Amerika, dollar Singapura, dan baht Thailand.

Pelaku diduga berjumlah 21 orang. Enam orang pelaku teridentifikasi bernama Lee Chee Kheng (31), Ooi Choo Aun (42), Saw Hing Woo (27), Khor Chee Sean (26), Ong Lung Win (24), dan Khor Chee Sean (26).

Dalam penangkapan, polisi mengamankan sejumlah barang bukti berupa uang berbagai mata uang, yakni Rp 26 juta, 63.000 dollar Singapura, 6.000 uang dollar AS, dan 600 baht Thailand.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.