Kompas.com - 06/03/2014, 10:13 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS - Pasar telepon genggam di Tanah Air hingga saat ini masih didominasi produk impor. Secara umum, perdagangan di kelompok industri elektronik pun masih defisit.

Menurut Direktur Jenderal Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi Kementerian Perindustrian Budi Darmadi, di Jakarta, Rabu (5/3/2014), lebih dari 95 persen telepon genggam merupakan produk impor.

Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, ekspor kelompok industri elektronik pada tahun 2012 tercatat 9,444 miliar dollar AS. Adapun impor mencapai 16,702 miliar dollar AS sehingga terjadi defisit 7,258 miliar dollar AS.

Sebagai perbandingan, ekspor kelompok industri elektronik periode Januari-September 2013 sebesar 6,427 miliar dollar AS dan impor 12,618 miliar dollar AS. Jadi, defisit selama sembilan bulan pertama 2013 tercatat 6,190 miliar dollar AS.

Secara terpisah, General Manager IT Division Dyandra Promosindo Vista Limbong mengungkapkan besarnya potensi pasar gadget atau peranti elektronik. ”Saat ini, gadget mendominasi pasar teknologi informasi,” kata Vista pada jumpa pers Mega Bazaar Consumer Show (MBCS) 2014.

Pengunjung

Pada penyelenggaraan tahun lalu, pameran itu didatangi lebih dari 500.000 pengunjung dengan nilai transaksi lebih dari Rp 632 miliar. MBCS 2014 ditargetkan menarik 520.000 pengunjung dengan transaksi Rp 685 miliar.

Vista mengatakan, MBCS menghadirkan tiga zona untuk mengakomodasi keinginan dan kebutuhan pengunjung. Zona pertama seluas lebih dari 5.000 meter persegi digunakan untuk zona komputer dan elektronik.

Zona kedua sekitar 12.000 meter persegi digunakan untuk zona gadget dan aksesori. Adapun zona ketiga seluas 500 meter persegi diperuntukkan sebagai zona permainan dan hiburan.

Bersamaan dengan penyelenggaraan MBCS 2014, digelar pula Focus 2014 Jakarta Photo and Digital Imaging Expo. ”Berbagai merek terkemuka dunia di sektor industri fotografi ikut dalam Focus 2014,” kata Vice President Director Debindo Mitra Dyantama Soehoed Kosasih.

Lebih dari 100 merek mengikuti pameran industri fotografi tersebut. ”Beberapa merek, seperti Panasonic, Sony, dan Samsung, juga kembali ikut pameran kali ini,” kata Soehoed.

Ia mengatakan, kehadiran merek-merek besar diharapkan dapat memberikan pilihan bagi pengunjung. (CAS)


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.