Kompas.com - 12/03/2014, 07:29 WIB
Ilustrasi bandara KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANAIlustrasi bandara
EditorErlangga Djumena

MAMASA, KOMPAS.com
- Sebanyak 12 bandar udara baru akan dioperasikan selama tahun 2014 ini dalam upaya mendorong pemerataan pembangunan dan membuka isolasi daerah di seluruh Indonesia. Seiring dengan hal itu, subsidi pemerintah untuk penerbangan perintis pun meningkat.

Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono mengungkapkan hal itu di sela-sela peresmian pengoperasian Bandara Sumarorong, Kabupaten Mamasa, Sulawesi Barat, Selasa (11/3/2014). Bandara yang dibangun dari tahun 2011-2013 tersebut menelan biaya Rp 107 miliar dengan panjang landasan 900 meter.

Tahun ini landasan bandara tersebut akan diperpanjang menjadi 1.200 meter sehingga kelak keseluruhan biayanya menjadi Rp 160 miliar. Penambahan panjang landasan memungkinkan Bandara Sumarorong didarati pesawat berkapasitas lebih dari 30 penumpang.

”Pembangunan bandara berdimensi ekonomi, termasuk distribusi logistik, dan pemerataan pembangunan yang mencakup aksesibilitas transportasi. Sebisa mungkin bandara baru ini mendorong kepariwisataan,” ujar Bambang.

Ke-12 bandara baru yang akan dioperasikan tersebut tersebar di Indonesia bagian timur dan barat, seperti Saumlaki Baru di Maluku, Waghete-Paniai (Papua), Waisai-Raja Ampat (Papua Barat), Bawean (Jawa Timur), Pekon Serai (Lampung), dan Pagar Alam (Sumatera Selatan). Sejumlah bandara tersebut merupakan bagian dari 299 bandara yang dinaungi Kementerian Perhubungan di seluruh Indonesia.

Didampingi Direktur Bandar Udara Kemenhub Bambang Tjahjono, Wamenhub mengungkapkan, total anggaran yang tersedot untuk ke-12 bandara tersebut mencapai Rp 2,3 triliun. Rata-rata tiap bandara menelan biaya Rp 250 miliar.

Subsidi tarif tiket

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wamenhub menambahkan, umumnya bandara-bandara baru tersebut menjadi lokasi layanan penerbangan perintis. Dalam hal ini, pemerintah merangsang tingkat keterisian pesawat dengan memberi subsidi kepada pengguna jasa. Anggaran subsidi juga ditingkatkan dari Rp 275 miliar tahun 2013 menjadi Rp 350 miliar tahun 2014 ini.

Polanya, dua pertiga dari harga tiket penerbangan ditanggung pemerintah. Itu berarti penumpang hanya membayar sepertiga harga tiket.

Sebagai contoh, untuk penerbangan dari Mamasa ke Makassar, penumpang hanya membayar ke maskapai Avia Star Rp 243.000, sepertiga dari harga tiket normal. Kelak, setelah tingkat keterisian sudah memadai, subsidi akan dicabut dengan mendorong sejumlah maskapai bersaing menerbangi bandara tersebut. Saat ini maskapai milik kelompok usaha Bosowa pun sudah menjajal Bandara Sumarorong.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.