Serikat Karyawan Menilai Dahlan Iskan Ingin Matikan Merpati

Kompas.com - 17/03/2014, 19:11 WIB
Pesawat Boeing 737 Merpati di Merauke, Papua. BARRY KUSUMAPesawat Boeing 737 Merpati di Merauke, Papua.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Hingga saat ini, Forum Pegawai Merpati (FPM) belum bersepakat untuk melepaskan unit bisnis Merpati Training Center dan Merpati Maintenance Facility (MMF) ke PT Perusahaan Pengelolaan Aset (PPA).

Dalam audiensinya dengan Fraksi PDI-Perjuangan, Ketua FPM Sudiyarto menjelaskan, jika unit bisnis perawatan tersebut ada di pihak lain, yang terjadi adalah tambahan biaya perawatan pesawat. Jika MMF tetap dimiliki induknya, perawatan pesawat tidak mengeluarkan banyak biaya.

"Kami beranggapan PPA tidak berpihak pada Merpati. PPA ingin akuisisi dan ambil alih MMF. FPM beranggapan tidak setuju dilepas (ke PPA). Dahlan Iskan dan direksi ingin menghancurkan Merpati," katanya, Senin (17/3/2014).

Selain dua unit bisnis tersebut, lanjut Sudiyarto, sebenarnya Merpati masih memiliki anak usaha yang potensial, yakni PT Prathita Titan Nusantara (PT PTN), yang bergerak di lini bisnis jasa groundhandling.

Sudiyarto mengatakan, dirinya bukan tidak mengerti tujuan spinning off adalah menyelamatkan unit usaha Merpati yang sehat. Namun, menurutnya, jika dua unit bisnis, dan mungkin, kata dia, PTN pun diakuisisi PPA, maka induk Merpati akan mati secara perlahan.

"Kalau saya lihat, Merpati, sebagai induk perusahaan, akan dimatikan pemerintah, dalam hal ini Kementerian BUMN. Yang punya potensi akan dihidupkan PPA. Karyawan yang disenangi direksi akan dipekerjakan di sana," ujarnya.

Sebagai informasi, pemerintah mengupayakan lima garis penyelamatan Merpati, yakni kerja sama operasi (KSO), penjualan unit bisnis, divestasi aset, pembentukan anak usaha baru, serta debt to equity swap atau konversi utang menjadi saham.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.