Kompas.com - 22/03/2014, 21:28 WIB
Ilustrasi http://www.asiarmplc.comIlustrasi
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -
Drama Bumi Plc yang kini bernama Asia Resources Minerals (ARM), memasuki  babak akhir. Grup Bakrie, investor pendiri ARM,  perlu setahun lebih untuk memisahkan diri dari perkongsiannya dengan taipan Inggris, Nathaniel Rothschild.

Akankah kisah ini berakhir happy ending atau justru sebaliknya? Entahlah. Nirwan Dermawan Bakrie, petinggi Grup Bakrie, hanya menyatakan kelegaannya. "Alhamdulillah, transaksi sudah selesai," ungkap Nirwan seperti dikutip KONTAN, Jumat (21/3/2014).

Dia menyatakan, nyaris semua urusan sudah tuntas, termasuk pembayarannya. Kini, ia  tinggal menyelesaikan beberapa dokumen transaksi pemisahan (separation transaction). "Mungkin malam ini (tadi malam), semua selesai," tandas  Nirwan.

Nah, konsekuensi pemisahan ini, Grup Bakrie bisa memboyong lagi 29,2 persen saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI) dari tangan ARM. Tapi, Grup Bakrie berkewajiban menyetor 501 juta dollar AS atau Rp 5,71 triliun (kurs 1dollar AS= Rp 11.500).

Manajemen ARM menyatakan optimismenya bahwa transaksi pemisahan ini segera tuntas dalam sepekan ke depan.  Berdasarkan pengumuman resmi ARM yang terbit Jumat malam (21/3/2014), manajemen ARM menyatakan, Grup Bakrie telah mentransfer seluruh dana transaksi ini. Seluruh dana tersebut sudah tertampung dalam rekening khusus (escrow account).

Namun, lantaran terhalang libur akhir pekan, kemungkinan besar proses pencairannya akan berlangsung pada Senin (24/3/2014). “Oleh karena itu, ARM menyetujui perpanjangan perjanjian jual beli saham BUMI sampai Selasa, 24 Maret 2014, dan mudah-mudahan semua tuntas pada Senin (24/3/2014) atau paling lambat Selasa (25/4/2014),” tulis manajamen ARM dalam rilis yang diterima KONTAN, Jumat (21/3/2014) tengah malam.

Semula, kesanggupan Grup Bakrie mengakhiri transaksi ini memang sempat  diragukan. Maklum, ia meminta penundaan penyelesaian transaksi sampai lima kali. Grup usaha ini menyatakan perlu waktu untuk menyediakan  501 juta dollar AS sebagai mahar atas 29,2 persen saham BUMI.

Penundaan itu boleh dibilang pilihan yang paling rasional yang bisa dilakukan oleh Grup Bakrie. Sebab, valuasi harga saham BUMI  yang harus dibayarkan Grup Bakrie jauh di atas nilai wajar sahamnya.

Bayangkan, setahun terakhir, harga saham BUMI turun sekitar 61,5 persen. Pada 20 Maret  2013, harga BUMI berada di posisi Rp 780 per saham. Per 21 Maret 2014, harga saham perusahaan pertambangan batubara terbesar di Indonesia ini kurang dari setengahnya menjadi Rp 300  per saham.

Menurut  hitungan ARM, nilai buku 29,2 persen saham BUMI per 31 Desember 2013 hanya 372 juta dollar AS. Kini, valuasi 29,2 persen saham BUMI juga setara atau sekitar 372 juta dollar AS. Sementara Grup Bakrie harus menebusnya senilai 501 juta dollar AS.

Di atas kertas, Grup Bakrie harus menombok sekitar 129 juta dollar AS atau sekitar Rp 1,5 triliun. Dari mana menutup kekurangan itu, sementara nyaris semua bisnis Grup Bakrie sedang muram.

Boleh jadi, alasan itulah yang membuat Grup Bakrie yang dikomandoi Nirwan harus mengatur siasat dan mengeluarkan jurus manuver mencengangkan; menjual 23,8 persen  saham ARM kepada Ravenwood Acquisition Company Limited (RACL) milik Samin Tan senilai 223 juta dollar AS. Setidaknya jurus sakti ini efektif menyiasati kekurangan pendanaan tersebut.

Tentu saja, penyelesaian transaksi ini masih meninggalkan sejumlah jejak, yang bisa jadi akan menjadi kisah baru yang tak kalah seru. Termasuk, benarkah Grup Bakrie sudah mengubur dalam-dalam semua impiannya di bursa London dan mengikhlaskan ARM berada di bawah kendali Rothschild? Apakah semua urusan ARM memang sekarang murni dipanggul Samin Tan, salah satu kolega dekat Grup Bakrie? Sejauh ini, semuanya masih misterius.

Satu hal lagi, taruh kata semua transaksi ini tuntas pekan ini dan Grup Bakrie kembali memboyong BUMI ke Tanah Air. Akankah akhir drama itu juga membawa ending membahagiakan bagi investor ritel BUMI di bursa saham Tanah Air? Sekali lagi, semuanya masih misterius. (Yuwono Triatmodjo, Barly Haliem, Veri Nurhansyah Tragistina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.