Pajak Kendaraan Mewah Naik, Orang Kaya Tetap Beli

Kompas.com - 23/03/2014, 18:43 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Meskipun pemerintah menetapkan kenaikan pajak untuk kendaraan mewah (PPnBM), golongan masyarakat kaya Indonesia cenderung tetap akan membeli kendaraan lux tersebut. Hal ini karena sifat harga kendaraan mewah adalah inelastis.

"Itu yang beli juga orang kaya. Secara logika, mobil mewah itu harganya inelastis. Mau dinaikkan harganya karena PPnBM, mereka beli mobil bukan karena butuh, tapi karena senang," kata Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Bambang PS Brodjonegoro, Sabtu (22/3/2014).

Lebih lanjut, Bambang memandang golongan masyarakat yang benar-benar kaya akan tetap membeli kendaraan mewah, sekalipun pemerintah menaikkan PPnBM misalnya hingga 200 persen. Meskipun demikian, ia memprediksi tetap akan terjadi penurunan volume impor kendaraan mewah karena harganya menjadi lebih tinggi.

"Khusus mobil itu kita optimistis (impor akan berkurang) karena itu cukup berat. Mungkin ada orang yang kayanya masih agak nanggung, itu mungkin tidak jadi beli," ujarnya.

Bambang mengaku pemerintah bukan tanpa alasan menyusun rencana kenaikan pajak ini, guna mengurangi defisit neraca perdagangan.

Sekedar informasi, pemerintah akan menaikkan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) mobil mewah dari sebelumnya 75 persen menjadi 125 persen. Aturan itu akan segera diterbitkan atau paling lambat pada awal April.

Tujuan kenaikan pajak ini adalah untuk mengurangi konsumsi kendaraan bermotor mewah, terutama produk impor serta memperbaiki kinerja neraca perdagangan dalam jangka panjang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.