KPR Rumah Murah Tak Terdampak Kenaikan NJOP Jakarta

Kompas.com - 26/03/2014, 14:21 WIB
Ilustrasi KPR www.shutterstock.comIlustrasi KPR
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kenaikan nilai jual obyek pajak (NJOP) yang ditetapkan Pemprov DKI Jakarta dinilai tidak terlalu mempengaruhi penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR), khususnya rumah kelas menengah-bawah.

"NJOP ini kan baru DKI Jakarta, tapi ini dampaknya nanti ke tempat-tempat utama, seperti Thamrin, Sudirman. Sementara target kami, (KPR) menengah ke bawah," ujar Direktur Utama PT Sarana Multigriya Finansial (Persero), Raharjo Adisusanto, di Jakarta, Rabu (26/3/2014).

Raharjo menambahkan, hal itu bukan berarti tidak ada KPR untuk segmen menengah ke bawah di Jakarta. Kalaupun ada, jumlahnya hanya sedikit. Sementara itu, di luar Jakarta, NJOP belum naik.

"Jadi mudah-mudahan tidak terlalu berdampak lah pada penyaluran pinjaman KPR," harapnya.

Sebagai informasi, sepanjang 2013 lalu penyaluran pinjaman KPR SMF mencapai Rp 2,507 triliun, atau terealisasi 100,28 persen dari target Rp 2,5 triliun. Sementara itu, pada tahun ini, SMF menargetkan penyaluran pinjaman mencapai Rp 3 triliun, di mana seluruhnya adalah pinjaman baru.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pelayanan Pajak (DPP) DKI Jakarta Iwan Setiawandi mengatakan, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) menginginkan PBB menjadi sektor pajak daerah yang menjadi unggulan. Jokowi mengubah besaran NJOP karena selama empat tahun, NJOP tidak naik.

Besaran NJOP yang tetap dalam empat tahun tidak sesuai dengan fakta bahwa harga pasar sudah melonjak cukup signifikan.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.