Kompas.com - 02/04/2014, 19:07 WIB
Mirza Adityaswara KOMPAS/YUNIADHI AGUNGMirza Adityaswara
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Perekonomian Indonesia saat ini sangat dipengaruhi oleh kebijakan moneter di Amerika Serikat (AS) saat Federal Reserve mulai memangkas stimulusnya. Hal itu membuat ekonomi nasional "berbalik arah".

Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara mengatakan kebijakan moneter AS pada pertengahan tahun 2013 membuat perekonomian Indonesia berbalik arah.

"Kalau misalnya Bernanke (mantan Gubernur Bank Sentral AS) pada bulan Mei 2013 tidak mengumumkan pemangkasan stimulus, saya rasa capital inflow masih akan membanjiri emerging market (pasar negara-negara berkembang). Current account deficit kita yang besar 4,4 persen dari PDB dimaafkan oleh pasar," kata Mirza di Jakarta, Selasa (2/4/2014).

Menurut Mirza, perubahan signifikan pada perekonomian Indonesia terjadi setelah The Fed melalui Bernanke menyatakan perekonomian AS telah mengalami pemulihan. Untuk mengurangi ancaman inflasi, maka stimulus moneter harus dikurangi.

"Beberapa hari kemudian pasar langsung bergejolak. Terjadi perubahan cara pandang investor pasar keuangan internasional. Pasar kan kalau lagi senang, rasio-rasio yang keluar jalur dimaafkan, tapi kalau lagi sulit, rasio-rasio yang bagus pun dikritik," ujar Mirza.

Oleh karena itu, pada kondisi seperti itu muncullah istilah the fragile five. Negara ini, kata Mirza, memiliki beberapa permasalahan dalam perekonomian yang disoroti dunia.

"Negara-negara ini yang current account deficit-nya besar, fiscal deficit-nya besar, inflasinya tinggi, utang yang besar. Padahal saat itu kurs kita sangat stabil, saham naik berapa kali lipat. Sejak itu ada istilah the fragile five, Indonesia, India, Brazil, Afrika Selatan, dan Turki," jelasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Terhitung masa yang dikatakan sulit itu, Mirza mengatakan Indonesia dipaksa harus hati-hati dalam mengambil kebijakan. "Karena ketergantungan Indonesia terhadap pendanaan dari luar besar sekali, yaitu 33 persen surat utang negara dibeli asing. Asing membiayai defisit fiskal kita," kata Mirza.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.