Kompas.com - 04/04/2014, 09:48 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Tingginya suku bunga simpanan dan adanya special rate, menyebabkan pemilik uang semakin tertarik menumpuk dana di bank. Mereka tak mempedulikan batas simpanan yang mendapat jaminan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Mengutip data LPS, per Januari 2014, nasabah tajir yang menyimpan harta mereka di perbankan nasional semakin gemuk. Nasabah dengan simpanan di atas Rp 2 miliar atau simpanan yang tidak dijamin LPS, mencapai Rp 1.569,58 triliun, mendaki 15,83 persen dari Rp 1.355 triliun di Januari 2013 (year on year).

Asal tahu saja, jumlah simpanan nasabah tajir itu mencapai 43,15 persen dari total simpanan sebesar Rp 3.637,38 triliun. Artinya, hampir separuh simpanan di perbankan nasional yang tidak dilindungi LPS.

"Memang ada peningkatan relatif besar di segmen simpanan di atas Rp 2 miliar. Ini berarti masyarakat merasa nyaman uang di bank," ujar Indomora Siregar, Direktur Group Penjaminan LPS kepada KONTAN,  Kamis (3/4/2014).

Sebagai gambaran, di akhir Januari 2014, sebanyak 179.361 rekening menyimpan duit di atas Rp 2 miliar. Dilihat dari segi jumlah, total rekening nasabah tajir hanya 0,12 persen dari total jumlah rekening beredar yang sebanyak 149,49 juta rekening.

Namun, jika dihitung dari bulan sebelumnya atau sejak Desember 2013 (month on month), terjadi penyusutan nominal pada rekening nasabah tajir. Pada Desember 2013, total dana nasabah di atas Rp 2 miliar mencapai Rp 371,07 triliun.

Di akhir Januari 2014, total simpanan nasabah tajir itu susut 3,33 persen menjadi Rp 358,72 triliun. "Penurunan ini lebih karena faktor musiman di awal tahun. Minim hubungannya dengan kebutuhan dana pemilu," jelas Indomora.

Penyusutan dana nasabah tajir lebih besar dari penyusutan yang terjadi pada simpanan nasabah di bawah Rp 2 miliar. Di segmen ini, total simpanan nasabah susut 1,66 persen menjadi Rp 149,31 triliun.

Penurunan terbesar terjadi pada simpanan berbentuk deposito on call yang susut 49,25 persen menjadi Rp 29,26 triliun, per akhir Januari 2014. Disusul penurunan giro sebesar 3,83 persen menjadi Rp 813 triliun.

Bianto Surodjo, Direktur Retail Banking Bank Permata, menyatakan, tidak ada perubahan signifikan pada dana pihak ketiga (DPK), khususnya dana murah. "DPK dan suku bunga kami cenderung konstan," ujar Bianto.  (Dessy Rosalina)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.