Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

ICP Maret Naik Menjadi 106,90 Dollar AS

Kompas.com - 04/04/2014, 14:06 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  Harga rata-rata minyak mentah Indonesia (ICP)  Maret 2014 mencapai 106,90 dollar AS per barel atau naik 0,82 dollar AS per barel dibanding Februari 2014.

"Kenaikan harga minyak mentah Indonesia tersebut disebabkan peningkatan permintaan minyak mentah jenis direct burning dari Jepang," sebut Tim Harga Minyak Indonesia, seperti dikutip dari situs Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral, Jumat (4/4/2014).

Posisi ini sudah melebihi asumsi dalam APBN 2014 yang mencapai 105 dollar AS per barel.

Berbeda dengan ICP,  harga rata-rata minyak mentah utama di pasar internasional pada Maret secara justru mengalami penurunan dibanding bulan sebelumnya, sperti  WTI (Nymex) yang turun sebesar 0,17 dollar AS per barel  menjadi 100,51 dollar AS per barel. Kemudian Brent (ICE) turun 1,09 dollar AS per barel menjadi 107,75 dollar AS per barel, dan Basket OPEC turun 1,23 dollar AS per barel menjadi 104,15 dollar AS per barel.

Penurunan harga minyak mentah di pasar internasional tersebut, antara lain disebabkan  oleh kenaikan pasokan minyak mentah dunia sebesar 600.000 barel per hari menjadi 92,89 juta barel yang didorong kenaikan pasokan dari negara-negara OPEC. 

Selain itu,  proyeksi pasokan minyak mentah non OPEC tahun 2014 naik 0,06 juta barel per hari menjadi 55,49 juta barel per hari dibandingkan proyeksi bulan sebelumnya yang diakibatkan oleh peningkatan pasokan dari AS, Kanada dan Brazil.

Penyebab lainnya adalah kekhawatiran potensi menurunnya pertumbuhan ekonomi dunia khususnya melemahnya ekonomi China yang merupakan konsumen terbesar minyak kedua di dunia, diindikasikan dengan menurunnya ekspor.

Untuk kawasan Asia Pasifik, penurunan harga minyak mentah selain disebabkan oleh faktor-faktor tersebut, juga dipengaruhi oleh penurunan harga minyak mentah China sebesar 80.000 barel per hari dan rencana kenaikan pajak penjualan di Jepang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+